afghanistan: Afghanistan di ambang kehancuran sosial-ekonomi, kata diplomat top UE

afghanistan: Afghanistan di ambang kehancuran sosial-ekonomi, kata diplomat top UE


BRUSSELS: Afghanistan menghadapi kehancuran sistem ekonomi dan sosialnya yang berisiko berubah menjadi bencana kemanusiaan, kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Minggu.
Menghindari skenario terburuk akan mengharuskan Taliban untuk mematuhi persyaratan yang memungkinkan lebih banyak bantuan internasional, tulis Josep Borrell dalam sebuah posting blog.
“Afghanistan sedang mengalami krisis kemanusiaan yang serius dan keruntuhan sosial-ekonomi menjulang, yang akan berbahaya bagi warga Afghanistan, kawasan dan keamanan internasional,” tulis Borrell.
Harga pangan di negara itu telah melonjak lebih dari 50% sejak Taliban mengambil alih kekuasaan pada Agustus karena pembekuan aset Afghanistan senilai $9 miliar yang disimpan dalam cadangan bank sentral asing dan penarikan pendapatan asing memicu inflasi.
Sistem perbankan Afghanistan sebagian besar lumpuh, dengan orang-orang tidak dapat menarik uang, sementara sistem kesehatan negara itu – yang sangat bergantung pada bantuan asing – hampir runtuh, menurut Borrell.
“Jika situasinya berlanjut dan dengan mendekatnya musim dingin, ini berisiko berubah menjadi bencana kemanusiaan,” tulisnya, seraya menambahkan bahwa ini dapat memicu migrasi massal ke negara-negara tetangga.
27 negara Uni Eropa telah meningkatkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan sejak Taliban mengambil alih kekuasaan, tetapi menghentikan bantuan pembangunannya – sebuah langkah yang juga diambil oleh negara-negara lain dan Bank Dunia.
Tanggapan Uni Eropa terhadap krisis akan tergantung pada perilaku otoritas Afghanistan yang baru, kata Borrell, dan setiap dimulainya kembali hubungan akan membutuhkan kepatuhan dengan kondisi termasuk hak asasi manusia.
“Ini terutama mengharuskan Taliban mengambil langkah-langkah yang memungkinkan komunitas internasional membantu rakyat Afghanistan,” katanya, seraya menambahkan bahwa staf wanita dari badan-badan internasional harus mampu melakukan pekerjaan mereka.
Laporan luas tentang pelanggaran hak asasi manusia dan pengucilan anak perempuan dari sekolah telah merusak optimisme bahwa pendekatan Taliban telah berubah sejak pertama kali menguasai Afghanistan antara tahun 1996 dan 2001.
Borrell bertemu dengan pejabat Qatar pekan lalu di ibukota Qatar, Doha, di mana Taliban memiliki perwakilan.
Dia mengatakan kontak Qatar dengan Taliban ditujukan untuk memoderasi perilaku mereka, dan mendesak Doha untuk menggunakan kontaknya dengan mereka untuk memastikan “skenario terburuk” untuk Afghanistan dapat dihindari.


Pengeluaran HK