Alibaba memecat 10 karena membocorkan tuduhan penyerangan seksual

Alibaba memecat 10 karena membocorkan tuduhan penyerangan seksual


NEW DELHI: Alibaba Group Holding Ltd. telah memecat 10 stafnya karena mempublikasikan akun seorang karyawan tentang tuduhan penyerangan seksual terhadap seorang mantan manajer, orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, ketika raksasa e-commerce itu bergerak untuk menyelesaikan kasus yang mengguncang perusahaan teknologi China.
Alibaba mengumumkan secara internal pekan lalu bahwa mereka memecat grup tersebut karena berbagi akun mengerikan yang diposting di forum internal oleh seorang rekan bermarga Zhou, yang menuduh seorang mantan manajer melakukan pemerkosaan.
Pelanggaran mereka termasuk berbagi tangkapan layar dari pos wanita itu di domain publik setelah menghapus tanda air yang memuat ID mereka, kata orang-orang itu, meminta untuk tidak diidentifikasi membahas masalah internal.
Tiga orang lainnya telah ditegur karena membuat komentar yang tidak pantas di forum publik, tambah mereka.
Akun Zhou menjadi viral bulan ini dan mengubah perusahaan No. 2 China menjadi simbol pelanggaran paling terkenal yang dianggap lazim di seluruh bisnis dan perusahaan teknologi China, produk sampingan dari lingkungan yang sering memprioritaskan pencapaian daripada budaya.
Alibaba telah memecat manajer yang dituduh dan menerima pengunduran diri dua eksekutif senior, bertindak setelah kasus tersebut memicu perdebatan tentang seksisme di kalangan perusahaan.
Chief Executive Officer Daniel Zhang telah mengakui bahwa penanganan keluhan perusahaannya adalah “penghinaan.”
Pernyataan Zhou tentang dipaksa minum berlebihan dan dilecehkan selama dan setelah makan malam dengan klien telah menimbulkan simpati luas atas penderitaannya, termasuk secara internal.
Tetapi Alibaba tidak punya banyak pilihan selain memecat 10 karyawan yang bersangkutan karena mereka melanggar kebijakan yang sangat ketat terhadap mengekspos konten yang dilakukan di forum karyawan, kata orang-orang.
Platform internal – yang terbuka untuk 250.000 karyawan Alibaba serta banyak di raksasa fintech Ant Group Co – dianggap terlarang dan perusahaan telah memecat orang lain karena membocorkan informasi di masa lalu, tambah mereka. Perwakilan Alibaba tidak segera menanggapi permintaan komentar tertulis.
Insiden Alibaba bulan ini menyoroti kritik bahwa wanita China diabaikan, diobyektifkan, atau dipaksa untuk mengambil bagian dalam ritual yang didominasi pria seperti minum-minum dengan klien, kemudian disingkirkan saat melaporkan pelecehan.
Ini bertepatan dengan pengawasan ketat pemerintah terhadap isu-isu mulai dari perilaku eksploitatif dan monopolistik hingga penyalahgunaan pekerja berupah rendah.
Zhou memposting akun panjangnya secara internal setelah mengklaim tidak membuat kemajuan dalam dua minggu mengeluh langsung kepada supervisor dan sumber daya manusia, yang berpuncak pada protes waktu makan malam di salah satu kafetaria staf Alibaba.
Perusahaan meluncurkan penyelidikan internal setelah demonstrasinya direkam dalam video dan dilihat jutaan kali secara online. Alibaba kemudian secara terbuka menegur kepala sumber daya manusianya, membuat hotline untuk pengaduan pelecehan seksual dan membentuk komite tingkat tinggi untuk menyelesaikan perselisihan di masa depan.
Alibaba membuat keputusan untuk memecat 10 pekerja setelah menyelesaikan penyelidikan internal dalam beberapa minggu terakhir, kata orang lain yang mengetahui masalah tersebut. Itu belum mengumumkan hasil akhir dari penyelidikan itu kepada publik, kata mereka.
Polisi China melakukan penangkapan pertama mereka dalam kasus tersebut minggu lalu, seorang mantan karyawan Supermarket Jinan Hualian bermarga Zhang yang sedang makan malam bersama Zhou. Mantan manajernya, bermarga Wang, masih dalam penyelidikan polisi atas dugaan “ketidaksenonohan paksa” – tuduhan yang dapat mencakup kekerasan seksual.


Togel HK