Arab Saudi akan menghapus pembatasan utama pada buruh migran

Arab Saudi akan menghapus pembatasan utama pada buruh migran


DUBAI: Arab Saudi pada hari Rabu mengumumkan reformasi yang akan menghapus beberapa pembatasan utama yang mengikat jutaan pekerja migran bergaji rendah dan rentan dengan majikan mereka dalam kondisi yang penuh dengan pelecehan dan eksploitasi.
Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial mengatakan reformasi akan memungkinkan pekerja asing hak untuk berganti pekerjaan dengan mentransfer sponsor mereka dari satu pemberi kerja ke pemberi kerja lainnya, pergi dan masuk kembali ke negara tersebut dan mendapatkan visa keluar akhir tanpa persetujuan dari pemberi kerja mereka, yang mana sudah lama dibutuhkan.
Wakil Menteri Abdullah bin Nasser Abuthnain mengatakan apa yang disebut ‘Prakarsa Hubungan Buruh’ dijadwalkan mulai berlaku pada Maret 2021, yang berpotensi memengaruhi sekitar sepertiga dari total populasi Arab Saudi, atau sekitar 10 juta pekerja asing di kerajaan.
Peneliti Human Rights Watch Rothna Begum mengatakan informasi yang diberikan sejauh ini menunjukkan pihak berwenang Saudi menghapus beberapa elemen dari sistem sponsor ‘kafala’ yang berlaku di beberapa negara Teluk Arab yang mengikat status hukum pekerja asing dengan majikan mereka.
Qatar, yang bersiap menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA berikutnya pada 2022, baru-baru ini memperkenalkan perubahan serupa pada undang-undang ketenagakerjaannya.
Begum menggambarkan tiga perubahan pada hukum Saudi sebagai ‘langkah signifikan yang dapat meningkatkan kondisi pekerja migran’, tetapi memperingatkan bahwa itu tampaknya bukan penghapusan penuh sistem kafala.
“Pekerja migran masih membutuhkan majikan untuk mensponsori mereka untuk datang ke negara tersebut dan majikan masih memiliki kendali atas status kependudukan mereka,” kata Begum, yang pekerjaannya berfokus pada hak-hak migran, pekerja rumah tangga dan hak-hak perempuan di Timur Tengah.
Di bawah sistem kafala yang ketat di Arab Saudi, pekerja memiliki sedikit kekuatan untuk menghindari pelecehan karena majikan mereka mengendalikan keluarnya mereka dari negara tersebut dan kemampuan mereka untuk berganti pekerjaan. Begum baru-baru ini menulis tentang berapa banyak majikan yang mengeksploitasi kontrol ini dengan mengambil paspor pekerja, memaksa mereka untuk bekerja dengan jam kerja yang berlebihan dan menolak gaji mereka. Ini telah menyebabkan ratusan ribu pekerja meninggalkan majikan mereka dan menjadi tidak berdokumen.
Reformasi tersebut adalah bagian dari rencana yang lebih luas yang dikenal sebagai Visi 2030 yang dipelopori oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk membuat kerajaan lebih menarik bagi investor asing, memperluas sektor swasta dan mendiversifikasi ekonomi kerajaan yang bergantung pada minyak.
Ali Mohamed, seorang peneliti di Migrant Rights, mengatakan sistem kafala akan bertahan selama visa kerja dan tinggal terikat pada individu, yang dikenal sebagai ‘kafeel’ atau sponsor.
Dia juga mencatat bahwa kondisi yang banyak dikritik bagi para migran di pusat-pusat penahanan Saudi ada terlepas dari sistem kafala, meskipun “setiap langkah untuk memutuskan hubungan pekerja migran dari kendali satu sponsor pasti akan menguntungkan pekerja migran dan akan disambut.”
May Romanos, seorang peneliti hak-hak migran di Teluk bersama Amnesty International, mengatakan “ setan biasanya ada di detailnya ” dan bahwa sampai Arab Saudi menerbitkan reformasi baru dan menegakkannya sepenuhnya, sangat sulit untuk menilai dampak dari janji-janji ini. akan memiliki hak-hak pekerja migran di negara tersebut.
Masih harus dilihat apakah perubahan terbaru pada undang-undang ketenagakerjaan ini akan berlaku untuk semua pekerja migran, termasuk pekerja rumah tangga seperti pembantu dan pengasuh, kata Begum.
Selain itu, informasi yang dirilis tidak menentukan apakah pemberi kerja dapat melaporkan pekerja untuk melarikan diri. Begum mengatakan jika majikan melaporkan pekerja karena melarikan diri atau dapat membatalkan visa pekerja sebelum orang tersebut dapat meminta pemindahan pekerjaan, mereka dapat menjadi tidak berdokumen di negara tersebut dan kemudian bertanggung jawab untuk ditangkap dan dideportasi.
“Inilah sebabnya mengapa penghapusan penuh (kafala) diperlukan. Reformasi parsial seperti menghilangkan perlunya izin majikan untuk berganti majikan dan meninggalkan negara itu signifikan, tetapi pekerja dapat terjebak dengan cara lain ketika elemen-elemen tersebut tetap ada,” kata Begum.

Pengeluaran HK