Bola merah muda membutuhkan setidaknya rumput di lapangan: SG ball manufacturer | Berita Kriket

Hongkong Prize

MUMBAI: Bahkan saat berspekulasi bahwa India akan mengeluarkan turner untuk Tes ketiga yang sangat penting melawan Inggris di Ahmedabad untuk membantu pemintal tim tuan rumah, Sanspareils Greenlands (SG), produsen bola kriket yang digunakan dalam seri Tes yang sedang berlangsung telah menekankan bahwa “setidaknya beberapa rumput harus dibiarkan di gawang Motera untuk memungkinkan bola merah muda mempertahankan warnanya selama 80 overs”.
“Jalur berbelok baik-baik saja, tetapi agar bola merah muda bertahan 80 overs dan mempertahankan warnanya membutuhkan sejumlah rumput di gawang. Kami telah melihat itu di seluruh dunia, kurator cenderung meninggalkan rumput 6-7mm di lapangan untuk hari / malam Tes untuk mengaktifkan bola merah muda untuk mempertahankan kilauannya. Meskipun itu mungkin tidak dapat dilakukan mengingat India ingin mengambil keuntungan rumah, perlu untuk meninggalkan setidaknya rumput 2-3mm di lapangan untuk memastikan bahwa bola tidak kehilangan warnanya dan karena itu, visibilitas di bawah lampu sorot, “Paras Anand, direktur pemasaran SG, mengatakan kepada TOI, Minggu.

Dengan seri terkunci pada 1-1, India akan putus asa untuk mengeluarkan trek berbelok yang mirip dengan yang dipamerkan pada Tes kedua di Chennai – yang melihat pemintal andal Ravichandra Ashwin menguliti 10 gawang dan pemintal lengan kiri Axar Patel mengambil tujuh tongkat pada debutnya, saat India menang dengan 317 run. Sebuah keunggulan yang secara virtual memungkinkan mereka untuk memimpin dalam seri yang secara virtual akan menjamin mereka tempat di final Kejuaraan Tes Dunia pada bulan Juni. Semua ini mengarah ke trek kering, tempat sampah.

Ketika India memainkan tes bola merah muda perdananya di bawah lampu di kandang melawan Bangladesh dua tahun yang lalu, ada sedikit rumput di gawang, tetapi kemudian oposisi tidak memiliki pemain seperti James Anderson dan Stuart Broad di barisan mereka.
Kapten India Virat Kohli dan Ashwin mengkritik bola SG setelah Tes pertama, mengatakan bola itu lecet jauh sebelum bola baru kedua jatuh tempo, tetapi pabrikan menjelaskan mengapa itu terjadi. “Lemparan untuk Tes pertama benar-benar keras, datar, dan abrasif. Seperti yang dikatakan Ashwin kemudian, itulah alasan lapisan bola terlepas lebih awal dari biasanya. Jika Anda melihat Tes kedua, lemparan itu tidak seperti jalan, dan jahitan dan bentuk bola tetap bagus dan tidak ada keluhan, ”kata Anand.

By asdjash