Covid-19 dapat menjadi penyakit anak-anak dalam beberapa tahun: Studi

Covid-19 dapat menjadi penyakit anak-anak dalam beberapa tahun: Studi

Result HK

WASHINGTON: Covid-19 mungkin berperilaku seperti virus corona flu biasa lainnya dalam beberapa tahun ke depan, mempengaruhi sebagian besar anak kecil yang belum divaksinasi atau terpapar virus, menurut sebuah studi pemodelan yang diterbitkan pada hari Kamis.
Tim AS-Norwegia mencatat bahwa karena tingkat keparahan Covid-19 umumnya lebih rendah di antara anak-anak, beban keseluruhan dari penyakit ini diperkirakan akan menurun karena virus SARS-CoV-2 menjadi endemik di populasi global.
“Menyusul infeksi oleh SARS-CoV-2, ada tanda yang jelas dari hasil yang semakin parah dan kematian seiring bertambahnya usia,” kata Ottar Bjornstad dari Universitas Oslo di Norwegia.
“Namun, hasil pemodelan kami menunjukkan bahwa risiko infeksi kemungkinan akan beralih ke anak-anak yang lebih muda karena komunitas orang dewasa menjadi kebal baik melalui vaksinasi atau paparan virus,” katanya.
Studi yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances mencatat bahwa pergeseran seperti itu telah diamati pada virus corona dan virus influenza lain ketika mereka muncul dan kemudian menjadi endemik.
“Catatan sejarah penyakit pernapasan menunjukkan bahwa pola kejadian usia selama epidemi perawan bisa sangat berbeda dari sirkulasi endemik,” kata Bjornstad.
“Misalnya, pekerjaan genomik yang sedang berlangsung menunjukkan bahwa pandemi 1889-1890, kadang-kadang dikenal sebagai flu Asia atau Rusia – yang menewaskan satu juta orang, terutama orang dewasa di atas usia 70 tahun – mungkin disebabkan oleh munculnya virus HCoV-OC43, yang sekarang menjadi virus flu yang endemik, ringan, dan menginfeksi berulang yang kebanyakan menyerang anak-anak usia 7-12 bulan” katanya.
Bjornstad, bagaimanapun, memperingatkan bahwa jika kekebalan terhadap infeksi ulang oleh SARS-CoV-2 berkurang di antara orang dewasa, beban penyakit dapat tetap tinggi pada kelompok itu, meskipun paparan virus sebelumnya akan mengurangi keparahan penyakit.
“Bukti empiris dari virus corona musiman menunjukkan bahwa paparan sebelumnya hanya dapat memberikan kekebalan jangka pendek terhadap infeksi ulang, memungkinkan wabah berulang, paparan sebelumnya ini dapat meningkatkan sistem kekebalan untuk memberikan perlindungan terhadap penyakit parah,” kata Bjornstad.
“Namun, penelitian tentang Covid-19 menunjukkan bahwa vaksinasi memberikan perlindungan yang lebih kuat daripada paparan virus SARS-CoV-2, sehingga kami mendorong semua orang untuk mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin,” jelasnya.
Tim mengembangkan “model matematika terstruktur usia realistis (RAS)” yang mengintegrasikan demografi, tingkat percampuran sosial, dan durasi penghambatan infeksi dan kekebalan pengurang penyakit untuk memeriksa skenario potensial masa depan untuk insiden usia dan beban kematian untuk Covid -19.
Para peneliti menganalisis beban penyakit dalam jangka pendek, menengah dan panjang – masing-masing 1, 10 dan 20 tahun.
Mereka juga memeriksa beban penyakit untuk 11 negara berbeda – Cina, Jepang, Korea Selatan, Spanyol, Inggris, Prancis, Jerman, Italia, AS, Brasil, dan Afrika Selatan – yang sangat berbeda dalam demografi mereka.
Tim menggunakan data dari Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk masing-masing negara ini untuk membuat parameter model.
Model tim mengasumsikan bahwa angka reproduksi (R) – atau tingkat penularan – pada hari tertentu terkait dengan jumlah mobilitas pada hari itu.
Model ini juga menggabungkan berbagai skenario untuk kekebalan, termasuk kemandirian dan ketergantungan keparahan penyakit pada paparan sebelumnya, serta kekebalan jangka pendek dan jangka panjang.
“Untuk banyak penyakit pernapasan menular, prevalensi dalam populasi melonjak selama epidemi perawan tetapi kemudian surut dalam pola gelombang yang semakin berkurang ketika penyebaran infeksi berlangsung dari waktu ke waktu menuju keseimbangan endemik,” kata Ruiyun Li, seorang rekan postdoctoral di University of Oslo.
“Bergantung pada kekebalan dan demografi, model RAS kami mendukung lintasan yang diamati ini. Model ini memprediksi struktur usia yang sangat berbeda pada awal epidemi Covid-19 dibandingkan dengan situasi endemik akhirnya,” tambahnya.
Para peneliti mencatat bahwa dalam skenario kekebalan jangka panjang, baik permanen atau setidaknya 10 tahun, orang muda diprediksi memiliki tingkat infeksi tertinggi karena orang yang lebih tua dilindungi dari infeksi baru oleh infeksi sebelumnya.
Jessica Metcalf, seorang profesor di Universitas Princeton, AS, mencatat bahwa prediksi ini kemungkinan hanya berlaku jika infeksi ulang hanya menghasilkan penyakit ringan.
Namun, beban kematian dari waktu ke waktu mungkin tetap tidak berubah jika infeksi primer tidak mencegah infeksi ulang atau mengurangi penyakit parah di antara orang tua, tambahnya.