Demokrat DPR AS menghadapi ujian persatuan pada rencana pengeluaran Joe Biden

Demokrat DPR AS menghadapi ujian persatuan pada rencana pengeluaran Joe Biden


WASHINGTON: Partai Demokrat menghadapi ujian persatuan di Dewan Perwakilan Rakyat AS pada Senin ketika mereka mulai mengerjakan dua rencana pengeluaran ambisius yang akan mencurahkan triliunan dolar untuk infrastruktur transportasi dan program sosial.
Sementara Demokrat tengah ingin meloloskan RUU infrastruktur senilai $ 1 triliun yang telah memenangkan persetujuan di Senat, kaum liberal mengatakan mereka harus memprioritaskan cetak biru anggaran $ 3,5 triliun yang akan memperluas pengeluaran untuk perawatan anak dan pendidikan. Kedua langkah tersebut merupakan prioritas bagi Presiden Demokrat Joe Biden.
Tes pertama akan datang pada Senin malam ketika DPR akan memberikan suara pada paket yang akan memajukan kedua tagihan pengeluaran, serta proposal hak suara yang terpisah.
Itu akan membuka jalan bagi pemungutan suara terakhir pada rencana anggaran dan RUU hak suara pada hari Selasa, tetapi tidak akan menetapkan batas waktu untuk pengesahan RUU infrastruktur.
Sembilan orang moderat yang mendorong DPR untuk terlebih dahulu meloloskan RUU infrastruktur mengancam akan memberikan suara menentang paket tersebut. Itu berpotensi menjegalnya di DPR, di mana Demokrat memegang mayoritas 220-212.
“Ada kebuntuan dengan beberapa rekan kami yang telah memutuskan untuk menyandera RUU infrastruktur selama berbulan-bulan, atau membunuhnya sama sekali jika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan dalam RUU berikutnya,” tulis mereka di Washington Post, Senin.
Ketua DPR Nancy Pelosi telah memihak kaum liberal yang khawatir mereka mungkin kehilangan pengaruh pada upaya pengeluaran sosial jika mereka terlebih dahulu meloloskan RUU infrastruktur. Dia ingin DPR menyelesaikan pekerjaan pada kedua RUU pada 1 Oktober.
“Setiap penundaan untuk meloloskan resolusi anggaran mengancam jadwal untuk memberikan kemajuan bersejarah dan visi transformatif yang dimiliki Demokrat,” tulis Pelosi sesama Demokrat pada hari Sabtu.
Tidak ada Partai Republik yang diharapkan untuk mendukung rencana resolusi anggaran, yang menetapkan garis besar pengeluaran untuk pendidikan, perawatan anak, perawatan kesehatan dan langkah-langkah iklim yang disukai oleh Biden dan membayarnya dengan kenaikan pajak pada orang kaya dan perusahaan.
Yang terpenting, rencana resolusi anggaran akan memungkinkan Demokrat untuk meloloskan langkah-langkah pengeluaran tersebut dengan suara mayoritas sederhana di Senat, daripada 60 suara yang diperlukan untuk sebagian besar undang-undang di kamar itu.
Senat dibagi 50-50 antara Partai Republik dan Demokrat. Wakil Presiden Demokrat Kamala Harris memiliki kekuatan, bagaimanapun, untuk memberikan suara tie-breaking.


Hongkong Pools