Diego Maradona meninggalkan rumah sakit setelah operasi |  Berita Sepak Bola

Diego Maradona meninggalkan rumah sakit setelah operasi | Berita Sepak Bola

Hongkong Prize

OLIVOS: Legenda sepak bola Argentina Diego Maradona meninggalkan rumah sakit pada Rabu, delapan hari setelah menjalani operasi untuk mengangkat gumpalan darah di otaknya.
Maradona meninggalkan klinik Olivos di Buenos Aires dengan ambulans tak lama setelah dokternya Leopoldo Luque mengatakan kepada wartawan bahwa dia bisa pulang.
Luque sebelumnya menerbitkan di Instagram foto dirinya memeluk pria berusia 60 tahun itu, yang mengenakan perban di kepalanya.
Maradona diperkirakan akan melanjutkan rehabilitasi di Tigre, 30 kilometer (19 mil) utara Buenos Aires, dekat rumah putrinya Giannina.
“Diego mungkin telah melalui saat-saat tersulit dalam hidupnya,” kata pengacaranya, Matias Morla Rabu pagi, menambahkan itu adalah “keajaiban” bahwa gumpalan “yang bisa merenggut nyawanya, terdeteksi.”
“Yang dibutuhkan sekarang adalah kebersamaan keluarga dan dikelilingi oleh tenaga kesehatan,” kata Morla. “Dengan para dokter dan keluarganya, Diego akan menjadi sebagaimana mestinya: bahagia.”
Mantan kapten Argentina pemenang Piala Dunia itu menjalani operasi Selasa lalu untuk menghilangkan gumpalan yang bersarang di antara otak dan tengkoraknya.
Dia tampak tidak sehat selama penampilan singkatnya pada 30 Oktober untuk menandai ulang tahunnya yang ke-60 di stadion Gimnasia y Esgrima, tim Divisi Primera Argentina yang dia latih.
Dia tampak kesulitan berjalan dan tidak tinggal untuk menonton pertandingan timnya.
Senin berikutnya, dia dibawa ke rumah sakit di La Plata, tempat klub itu berada, menderita gejala anemia dan dehidrasi.
Tes mengungkapkan adanya bekuan darah, setelah itu Maradona dipindahkan ke klinik spesialis di ibu kota.
Maradona telah dirawat di rumah sakit tiga kali dalam 20 tahun terakhir karena masalah kesehatan yang serius – dua di antaranya berpotensi fatal – karena kecanduan narkoba dan alkoholnya.
Kini bebas narkoba, Maradona tetap bergantung pada alkohol.
Pekan lalu, dokternya mengatakan ikon sepak bola itu membutuhkan perawatan berkepanjangan di klinik dengan spesialisasi yang berbeda dari yang sekarang.
Putri Maradona Dalma, Giannina dan Jana telah mengunjunginya setiap hari di klinik.
Putra tertuanya, Diego Jr, yang tinggal di Italia, mengumumkan Kamis lalu di media sosial bahwa ia telah dites positif Covid-19 dan karena itu tidak dapat melakukan perjalanan ke Buenos Aires.
Karena usia Maradona dan masalah kesehatan sebelumnya, ia dianggap berisiko tinggi terkait pandemi virus corona yang melanda Argentina dengan keras.
Beberapa kali dalam delapan bulan terakhir dia diisolasi dan terpaksa tinggal di rumah baru-baru ini setelah seorang pengawal menunjukkan gejala virus corona, meski kemudian dinyatakan negatif.
Bersama Pele dari Brasil, yang berusia 80 bulan lalu, Maradona secara luas dianggap sebagai salah satu pemain sepak bola terhebat sepanjang masa.