Dijelaskan: Mengapa Barcelona Harus Melepaskan Lionel Messi |  Berita Sepak Bola

Dijelaskan: Mengapa Barcelona Harus Melepaskan Lionel Messi | Berita Sepak Bola

Hongkong Prize

PARIS: Barcelona putus asa untuk mempertahankan Lionel Messi dan pemain Argentina itu ingin bertahan di Camp Nou – sebagaimana air matanya pada konferensi pers perpisahan pada hari Minggu terbukti.
Jadi, mengapa dia meninggalkan satu-satunya klub yang pernah dia wakili selama 17 tahun karir profesionalnya?
Barcelona mengatakan mereka tidak punya pilihan selain melepas pemain berusia 34 tahun itu – dengan status bebas transfer dengan kontraknya yang telah berakhir pada Juni – saat mereka berjuang untuk memangkas gunung utang 1,2 miliar euro ($ 1,4 miliar).
Messi telah setuju untuk mengambil pemotongan upah 50 persen, dan penelitian menunjukkan nilai komersialnya untuk klub jauh melebihi biaya astronomi dari gajinya.

Namun, hutang itu dan kebutuhan untuk mematuhi batasan gaji liga Spanyol yang ketat telah memaksa Messi keluar.
The Catalans menyia-nyiakan 222 juta euro yang mereka terima dari PSG pada 2017 untuk Neymar dengan melakukan biaya masing-masing lebih dari 100 juta euro untuk orang-orang seperti Philippe Coutinho, Antoine Griezmann, dan Ousname Dembele.
Presiden Joan Laporta mengakui bahwa kerugian untuk musim lalu saja mencapai hampir 500 juta euro dan bersikeras dia tidak bisa “menggadaikan” masa depan klub untuk pemain mana pun, termasuk Messi.
Klub-klub di dua divisi teratas Spanyol menderita kerugian pendapatan sebesar 2,013 miliar euro ($2,43 miliar) untuk musim 2019-20 dan 2020-21 akibat dampak pandemi virus corona.
Aturan La Liga mengatakan tidak ada klub Spanyol yang dapat melampaui batas gaji total yang telah ditetapkan oleh liga itu sendiri: dalam kasus Barca, sebesar 348 juta euro untuk musim lalu, turun dari 671,4 juta euro pada musim sebelumnya.
Barca melewati batas yang dikurangi itu musim lalu dan sekarang La Liga tidak akan mentolerir penyimpangan lebih lanjut.
Laporta mengakui bahwa tagihan gaji Barca dengan Messi akan mencapai 110 persen dari pendapatan. Bahkan dengan dia, itu akan terlalu tinggi, pada 95 persen yang tidak dapat dipertahankan.
Beberapa orang bertanya mengapa Messi, jika dia sangat mencintai klub, tidak bisa tinggal dan bermain secara gratis.
Mengabaikan fakta bahwa adalah menggelikan untuk berpikir bahwa pemain terbaik di dunia dapat atau harus menyetujuinya, itu tidak mungkin.
Tanpa sejalan dengan aturan batas gaji, Barcelona tidak diizinkan untuk mendaftarkan pemain baru. Dengan kontrak Messi sebelumnya telah berakhir pada bulan Juni, dia akan dianggap sebagai pemain baru.
Itu juga menimbulkan pertanyaan tentang penandatanganan musim panas yang telah diumumkan klub, dengan Memphis Depay, Sergio Aguero dan Eric Garcia telah direkrut dengan status bebas transfer dan Emerson Royal tiba dari Real Betis.
Beberapa orang mungkin bertanya mengapa La Liga tidak bisa lebih fleksibel, mengingat tanda terima yang diterima Messi saat dia menjadi daya tarik global yang besar untuk pertandingan Spanyol.
UEFA telah melonggarkan aturan financial fair play sendiri untuk membantu klub-klub yang terkena dampak pandemi, tetapi liga Spanyol tetap bertahan.