Gedung Putih akan mengakui AS kemungkinan akan melewatkan target vaksin