India, China mendekati rencana untuk mengakhiri kebuntuan militer berbulan-bulan |  India News

India, China mendekati rencana untuk mengakhiri kebuntuan militer berbulan-bulan | India News


Bentrokan Lembah Galwan pada bulan Juni berubah menjadi kebuntuan besar, dengan kedua belah pihak mengerahkan pasukan dan artileri di dekat LAC (File foto)

NEW DELHI: Berusaha untuk mengakhiri kebuntuan militer yang berbahaya di Himalaya barat, India dan China sedang merumuskan rencana yang melibatkan pembuatan zona tanpa patroli, menarik kembali tank dan artileri, dan menggunakan drone untuk memverifikasi penarikan, kata pejabat India.
Ketegangan memuncak sejak Juni, ketika setidaknya 20 tentara India tewas setelah diserang oleh pasukan China menggunakan batu dan pentungan. Sumber menyebutkan korban di pihak China berjumlah 35 orang, tetapi belum ada pengakuan resmi dari China.
Para pejabat India mengatakan pasukan China telah menyusup melintasi perbatasan yang disengketakan di lembah terpencil. China mengatakan tindakan tentara India itu provokatif.
Sejak itu, tetangga Asia yang bersenjata nuklir telah mengerahkan puluhan ribu tentara di perbatasan terjal antara wilayah Ladakh India dan dataran tinggi Tibet yang dikuasai China, meningkatkan risiko konfrontasi lebih lanjut bahkan sambil mencari cara untuk mengurangi ketegangan.
Setelah berbulan-bulan mengalami kemajuan yang tidak menentu, kedua belah pihak sedang membahas pelepasan secara terhuyung-huyung dari gurun dataran tinggi di mana suhu telah turun hingga 18 derajat di bawah Celcius, kata tiga pejabat pemerintah India.
“Kami memiliki rencana tegas untuk pelepasan, hal itu sedang dibahas secara internal di kedua sisi,” kata salah satu pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama karena sensitivitas situasi.
Berdasarkan rencana yang dibagikan dalam pertemuan para komandan tertinggi Jumat lalu, kedua belah pihak akan mundur dari kawasan Danau Pangong Tso yang diperebutkan dan membentuk zona penyangga.
Tentara China akan membongkar struktur pertahanan di beberapa tanjakan berbukit yang menghadap ke danau dan mundur, kata para pejabat menjelaskan tentang diskusi tersebut.
India, yang telah menempati ketinggian di tepi selatan danau, juga akan mundur. Kedua belah pihak akan berhenti berpatroli di bagian tertentu.
Perbatasan India-Cina sepanjang 3.800 km tidak dibatasi, dan kedua negara berperang pada tahun 1962.
Meski telah terjadi insiden berulang selama bertahun-tahun, pasukan dari kedua belah pihak sebagian besar telah mematuhi protokol lama untuk menghindari penembakan senjata di perbatasan dataran tinggi, meskipun beberapa tembakan peringatan ditembakkan pada bulan September.
Kementerian luar negeri dan pertahanan India menolak mengomentari secara spesifik negosiasi terbaru.
“Ketika kami memiliki sesuatu untuk dibagikan, kami akan berbagi. Pembahasan sedang berlangsung,” kata juru bicara kementerian luar negeri Anurag Srivastava.
Ketiga pejabat itu mengatakan bahwa komandan militer dari kedua belah pihak dapat bertemu dalam waktu seminggu untuk diskusi lebih lanjut tentang pelepasan.
Tidak ada komentar langsung dari China, tetapi surat kabar Global Times yang dikendalikan negara mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan rencana pelepasan sedang dibahas di mana India pertama-tama akan menarik pasukan yang telah “secara ilegal melintasi garis” di selatan Pangong Tso.
Menemukan urutan penarikan yang dapat diterima bersama bisa jadi rumit. Pasukan India saat ini menduduki ketinggian di pantai selatan danau, menghadap posisi Tiongkok.
“Jika kami keluar dari sana, tidak ada yang perlu dinegosiasikan,” kata seorang pejabat India kedua.
Di bawah rencana yang digariskan oleh pejabat India, tank dan artileri yang dikerahkan oleh kedua belah pihak setelah bentrokan pada bulan Juni akan dipindahkan dari garis depan.
Mereka juga mendiskusikan cara untuk memverifikasi penarikan pasukan termasuk penggunaan drone di wilayah sengketa pada waktu tertentu setiap hari, kata salah satu pejabat India.
“Jika Anda akan membangun zona penyangga, verifikasi adalah kuncinya,” kata pejabat itu.

FacebookIndonesiaLinkedinSurel

Keluaran HK