Inggris masuk ke dalam penguncian Covid-19 baru saat kasus melonjak

Inggris masuk ke dalam penguncian Covid-19 baru saat kasus melonjak


LONDON – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Senin memerintahkan Inggris untuk melakukan lockdown nasional baru untuk mencoba memperlambat lonjakan kasus Covid-19 yang mengancam membanjiri bagian sistem kesehatan sebelum program vaksin mencapai masa kritis.
Johnson mengatakan varian baru virus korona yang lebih menular menyebar dengan kecepatan tinggi dan tindakan segera diperlukan untuk memperlambatnya.
“Saat saya berbicara dengan Anda malam ini, rumah sakit kami berada di bawah tekanan lebih besar dari Covid daripada kapan pun sejak dimulainya pandemi,” kata Johnson dalam pidato yang disiarkan televisi ke negara itu saat dia meninggalkan pendekatan regionalnya untuk memerangi pandemi.
“Dengan sebagian besar negara sudah berada di bawah tindakan ekstrim, jelas bahwa kita perlu berbuat lebih banyak bersama untuk mengendalikan varian baru ini.
“Karena itu kita harus melakukan penguncian nasional, yang cukup tangguh untuk menahan varian ini. Itu berarti pemerintah sekali lagi memerintahkan Anda untuk tetap di rumah.”
Johnson mengatakan langkah-langkah itu akan mencakup penutupan sekolah mulai Selasa dan aturan yang mewajibkan kebanyakan orang untuk tinggal di rumah selain belanja penting, olahraga, dan pengecualian terbatas lainnya.
Dia mengatakan bahwa jika jadwal program vaksinasi berjalan sesuai rencana dan jumlah kasus serta kematian menanggapi tindakan lockdown seperti yang diharapkan, maka kemungkinan untuk mulai keluar dari lockdown pada pertengahan Februari.
Namun, dia mendesak agar berhati-hati tentang jadwal.
VAKSIN BARU DILUNCURKAN
Ketika Inggris bergulat dengan jumlah kematian tertinggi keenam di dunia dan kasus mencapai titik tertinggi baru, kepala petugas medis negara itu mengatakan penyebaran COVID-19 berisiko membuat sebagian besar sistem kesehatan dalam waktu 21 hari.
Lonjakan kasus telah didorong oleh varian baru Covid-19, kata para pejabat, dan sementara mereka mengakui bahwa pandemi menyebar lebih cepat dari yang diharapkan, mereka mengatakan ada juga cahaya di ujung terowongan – vaksinasi.
Pemerintah Johnson sebelumnya menggembar-gemborkan “kemenangan” ilmiah karena Inggris menjadi negara pertama di dunia yang mulai memvaksinasi penduduknya dengan Oxford University dan suntikan Covid-19 dari AstraZeneca.
Pasien dialisis Brian Pinker pada hari Senin menerima vaksinasi pertama di luar uji coba.
“Saya sangat senang mendapatkan vaksin Covid hari ini dan sangat bangga bahwa itu adalah salah satu yang ditemukan di Oxford,” kata pensiunan manajer pemeliharaan berusia 82 tahun, hanya beberapa ratus meter dari tempat vaksin itu dikembangkan.
Tetapi bahkan dengan vaksin yang diluncurkan, jumlah kasus Covid-19 dan kematian terus meningkat.
Lebih dari 75.000 orang di Inggris telah meninggal karena Covid-19 dalam 28 hari setelah tes positif sejak dimulainya pandemi. Rekor 58.784 kasus baru virus korona dilaporkan pada hari Senin.
Bergerak beberapa jam di depan Johnson, Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon memberlakukan penguncian paling ketat untuk Skotlandia sejak musim semi lalu.
Administrasi yang dilimpahkan di Wales mengatakan semua sekolah dan perguruan tinggi di sana harus beralih ke pembelajaran online hingga 18 Januari.

Pengeluaran HK