Jenderal AS Kenneth McKenzie bersumpah untuk melanjutkan serangan udara yang