Joe Biden diberikan laporan intelijen yang tidak meyakinkan tentang asal-usul Covid

Joe Biden diberikan laporan intelijen yang tidak meyakinkan tentang asal-usul Covid


WASHINGTON: Sebuah laporan rahasia intelijen AS yang disampaikan ke Gedung Putih pada hari Selasa tidak meyakinkan tentang asal mula pandemi Covid-19, sebagian karena kurangnya informasi dari China, menurut laporan media AS.
Penilaian, yang diperintahkan oleh Presiden Joe Biden 90 hari yang lalu, tidak dapat menyimpulkan secara pasti apakah virus yang pertama kali muncul di China tengah telah menular ke manusia melalui hewan atau lolos dari fasilitas penelitian yang sangat aman di Wuhan, dua pejabat AS yang akrab dengan hal itu kepada Washington Post.
Mereka mengatakan bagian dari laporan itu dapat dideklasifikasi dalam beberapa hari mendatang.
Perdebatan tentang asal usul virus yang telah menewaskan lebih dari empat juta orang dan melumpuhkan ekonomi di seluruh dunia ini menjadi semakin kontroversial.
Ketika Biden menugaskan penyelidikan, dia mengatakan badan intelijen AS terpecah atas “dua skenario yang mungkin” – hewan atau laboratorium.
Mantan presiden Donald Trump dan para pembantunya telah membantu memicu teori kebocoran laboratorium di tengah kritik keras atas penanganan pemerintahan mereka terhadap wabah terbesar di dunia, menunjuk jari ke Beijing, yang dengan keras menyangkal hipotesis tersebut.
Terlepas dari arahan Biden bahwa komunitas intelijen “menggandakan upaya mereka” untuk mengurai perdebatan asal, tinjauan 90 hari tidak membawa mereka lebih dekat ke konsensus, kata para pejabat kepada Post.
Sebagian dari masalahnya adalah kurangnya informasi rinci dari China, menurut Wall Street Journal.
“Jika China tidak akan memberikan akses ke kumpulan data tertentu, Anda tidak akan pernah benar-benar tahu,” kata seorang pejabat kepada Journal dengan syarat anonim karena laporan itu tidak dipublikasikan.
Beijing telah menolak seruan dari Amerika Serikat dan negara-negara lain untuk penyelidikan asal baru setelah kunjungan yang sangat dipolitisasi oleh tim Organisasi Kesehatan Dunia pada Januari juga terbukti tidak meyakinkan dan menghadapi kritik karena kurangnya transparansi dan akses.
Sementara itu, tekanan telah meningkat untuk mengevaluasi teori kebocoran laboratorium secara lebih menyeluruh.
Pada awal pandemi, hipotesis asal alami – bahwa virus muncul pada kelelawar kemudian ditularkan ke manusia, kemungkinan melalui spesies perantara – diterima secara luas. Tetapi seiring berjalannya waktu, para ilmuwan belum menemukan virus pada kelelawar atau hewan lain yang cocok dengan tanda genetik SARS-CoV-2.
Menghadapi keengganan China untuk membuka diri kepada penyelidik luar, para ahli semakin terbuka untuk mempertimbangkan teori bahwa virus itu mungkin telah bocor keluar dari laboratorium yang melakukan penelitian virus corona kelelawar di Wuhan, sebuah gagasan yang pernah diberhentikan sebagai konspirasi yang disebarkan oleh AS sejauh ini. -Baik.
Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus telah mengakui bahwa penyelidikan awal badan kesehatan global ke laboratorium virologi Wuhan tidak berjalan cukup jauh.
Tetapi seruan WHO bulan lalu untuk tahap kedua penyelidikan untuk memasukkan audit laboratorium membuat marah Beijing. Wakil menteri kesehatan Zeng Yixin mengatakan rencana itu menunjukkan “tidak menghormati akal sehat dan arogansi terhadap sains.”


Pengeluaran HK