Kelompok masyarakat sipil mengklaim 15.000 kasus kekerasan pasca-jajak pendapat di