Kepala Pentagon menyatakan komitmen AS yang 'kuat' untuk Israel

Kepala Pentagon menyatakan komitmen AS yang ‘kuat’ untuk Israel


TEL AVIV: Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada hari Minggu menyatakan komitmen Amerika yang “abadi dan kuat” kepada Israel, memperkuat dukungan pada saat yang menegangkan dalam politik Israel dan di tengah pertanyaan tentang upaya pemerintahan Biden untuk menghidupkan kembali negosiasi nuklir dengan musuh bebuyutan Israel, Iran.
Pembicaraan pertama Austin di Israel sejak ia menjadi kepala Pentagon pada Januari terjadi ketika Amerika Serikat berupaya memanfaatkan kemajuan diplomatik Timur Tengah yang dibuat oleh pemerintahan Trump, yang menengahi kesepakatan yang menormalisasi hubungan antara Israel dan beberapa negara Arab.
Setelah bertemu dengan Menteri Pertahanan Benny Gantz di Tel Aviv, Austin mengatakan dia telah menegaskan kembali “komitmen kami untuk Israel abadi dan kuat.”
Austin tidak menyebutkan Iran. Gantz, dalam sambutannya sendiri saat berdiri di samping Austin, mengatakan negaranya memandang Amerika Serikat sebagai “mitra penuh” melawan ancaman, “paling tidak, Iran.” Tidak ada pejabat yang menjawab pertanyaan dari wartawan.
“Teheran hari ini menghadirkan ancaman strategis bagi keamanan internasional, seluruh Timur Tengah dan negara Israel,” kata Gantz dalam pernyataannya yang disiapkan.
“Kami akan bekerja erat dengan sekutu Amerika kami untuk memastikan bahwa setiap perjanjian baru dengan Iran akan mengamankan kepentingan vital dunia dan Amerika Serikat, mencegah perlombaan senjata berbahaya di wilayah kami dan melindungi negara Israel.”
Yoel Guzansky, seorang rekan senior di Institute for National Security Studies, sebuah wadah pemikir Tel Aviv, mengatakan kunjungan Austin sebagian penting karena ini adalah yang pertama oleh seorang anggota Kabinet Presiden Joe Biden.
“Mereka ingin menunjukkan bahwa mereka datang ke sini dengan tangan bersih dan mereka ingin mendengarkan,” kata Guzansky.
“Mereka ingin mendengarkan kekhawatiran Israel dan mungkin kekhawatiran mitra lain tentang negosiasi tentang Iran.”
Austin mendalami poin-poin penting dari masalah pertahanan dan keamanan Timur Tengah. Dia menjabat empat tahun sebagai kepala Komando Pusat AS, mengakhiri karir Angkatan Darat 41 tahun yang termasuk memimpin pasukan AS di Irak.
Terbang semalam dari Washington, Austin tiba di Tel Aviv setelah pemilu keempat negara itu yang tidak meyakinkan dalam dua tahun terakhir. Presiden Israel Reuven Rivlin pekan lalu memberi tugas sulit kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mencoba membentuk pemerintahan baru.
Latar belakang utama kunjungan Austin adalah keprihatinan pemerintah Israel tentang upaya pemerintahan Biden untuk menyusun pengaturan untuk memasuki kembali kesepakatan nuklir Iran, yang menurut pandangan Israel cacat fatal. Netanyahu selama bertahun-tahun menggambarkan Iran sebagai ancaman eksistensial bagi bangsanya karena dugaan pengejaran senjata nuklir Iran dan dukungannya untuk kelompok-kelompok militan seperti Hizbullah Lebanon.
Netanyahu, pemimpin negara dengan program senjata nuklir rahasianya sendiri, menuduh Iran mencari senjata nuklir untuk digunakan dengan rudal balistiknya. Iran telah mempertahankan program nuklirnya untuk tujuan damai.
Netanyahu juga terus mengkritik kesepakatan nuklir Iran, yang, jika diikuti, secara ketat membatasi kemampuan Teheran untuk memperkaya dan menimbun uranium, memblokirnya untuk dapat membuat senjata.
“Sejarah telah mengajarkan kita bahwa kesepakatan seperti ini, dengan rezim ekstremis seperti ini, tidak ada harganya,” kata Netanyahu pekan lalu.
Secara kebetulan atau tidak, Austin tiba ketika Iran melaporkan bahwa fasilitas nuklir bawah tanah Natanz kehilangan daya hanya beberapa jam setelah memulai sentrifugal canggih baru yang mampu memperkaya uranium lebih cepat. Jika Israel menyebabkan pemadaman listrik, itu akan semakin meningkatkan ketegangan antara kedua negara, yang sudah terlibat dalam konflik bayangan di Timur Tengah yang lebih luas.
Pekan lalu, sebuah kapal Iran yang dikatakan bertindak sebagai pangkalan Pengawal Revolusi di lepas pantai Yaman dilanda ledakan. Iran menyalahkan Israel atas ledakan itu.
Selain jaminan berulang oleh pemerintahan Republik dan Demokrat bahwa Amerika Serikat akan berusaha untuk mempertahankan keunggulan militer kualitatif Israel atas musuh regionalnya, Washington selama bertahun-tahun telah berinvestasi besar-besaran dalam membantu Israel mengembangkan teknologi pertahanan rudal.
Iron Dome adalah salah satu keberhasilan pertahanan rudal Israel yang paling dipuji. Ini adalah sistem anti-roket seluler yang dikembangkan untuk mencegat roket terarah jarak pendek. Ini telah menembak jatuh lebih dari 2.000 proyektil yang ditembakkan dari Jalur Gaza sejak diluncurkan satu dekade lalu.
Angkatan Darat AS baru-baru ini membeli dua baterai Iron Dome atas permintaan Kongres untuk melawan rudal jelajah.
Ada pertanyaan di Israel tentang niat AS dalam mengalihkan prioritas militer dari Timur Tengah untuk lebih fokus pada China dan Rusia sebagai ancaman yang lebih signifikan terhadap keamanan AS.
Iran adalah sumber utama perhatian Israel dan oleh kelompok pendukung di Amerika Serikat.
Institut Yahudi untuk Keamanan Nasional Amerika, atau JINSA, berpendapat dalam sebuah laporan pekan lalu bahwa pergeseran prioritas AS seperti itu akan “mengirimkan sinyal yang salah” ketika pemerintahan Biden memulai pembicaraan tidak langsung dengan Iran untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan internasional. . Presiden Donald Trump mengundurkan diri pada 2018. (AP)

Pengeluaran HK