Keputusan WHO menantang Barat untuk mengakui vaksin China

Keputusan WHO menantang Barat untuk mengakui vaksin China


JENEWA: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan Kamis bahwa setiap vaksin Covid-19 yang telah disahkan untuk penggunaan darurat harus diakui oleh negara-negara saat mereka membuka perbatasan mereka untuk pelancong yang diinokulasi.
Langkah itu dapat menantang negara-negara Barat untuk memperluas penerimaan mereka terhadap dua vaksin China yang tampaknya kurang efektif, yang telah dilisensikan oleh badan kesehatan PBB tetapi sebagian besar negara Eropa dan Amerika Utara belum.
Selain vaksin oleh Pfizer-BioNTech, Moderna Inc. AstraZeneca dan Johnson & Johnson, WHO juga telah memberikan lampu hijau untuk dua jab China, yang dibuat oleh Sinovac dan Sinopharm.
Dalam tujuannya untuk memulihkan perjalanan di seluruh Eropa, Uni Eropa mengatakan pada bulan Mei bahwa mereka hanya akan mengakui orang yang divaksinasi jika mereka telah menerima suntikan yang dilisensikan oleh European Medicines Agency – meskipun terserah masing-masing negara jika mereka ingin mengizinkan pelancong yang memiliki menerima vaksin lain, termasuk Sputnik V Rusia.
Regulator obat UE saat ini sedang mempertimbangkan untuk melisensikan vaksin Sinovac China, tetapi tidak ada batas waktu untuk keputusan tersebut. Itu juga tidak mengenali versi vaksin AstraZeneca yang dibuat di India, yang secara efektif melarang perjalanan bagi orang-orang di negara berkembang yang menerima dosis melalui inisiatif yang didukung PBB yang dikenal sebagai COVAX.
“Setiap tindakan yang hanya memungkinkan orang yang dilindungi oleh subset vaksin yang disetujui WHO untuk mendapat manfaat dari pembukaan kembali perjalanan … akan secara efektif menciptakan sistem dua tingkat, semakin memperlebar kesenjangan vaksin global dan memperburuk ketidakadilan yang telah kita lihat di distribusi vaksin Covid-19,” demikian pernyataan WHO, Kamis. “Ini akan berdampak negatif pada pertumbuhan ekonomi yang sudah paling menderita.”
WHO mengatakan langkah seperti itu merusak “kepercayaan pada vaksin penyelamat jiwa yang telah terbukti aman dan efektif.” Dalam ulasannya tentang dua vaksin China, badan kesehatan PBB mengatakan keduanya ditemukan secara signifikan mengurangi risiko rawat inap dan kematian.
Dua suntikan China adalah vaksin “tidak aktif”, dibuat dengan virus corona yang telah dimatikan, sedangkan suntikan buatan Barat dibuat dengan teknologi lebih baru yang malah menargetkan protein “lonjakan” yang melapisi permukaan virus corona.
Meskipun negara-negara Barat sebagian besar mengandalkan vaksin yang dibuat di AS dan Eropa, seperti Pfizer-BioNTech dan AstraZeneca, banyak negara berkembang telah menggunakan suntikan buatan China.
Awal tahun ini, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengakui efektivitas suntikan buatan sendiri rendah. Banyak negara yang telah menggunakan jutaan dosis dua suntikan China, termasuk Seychelles dan Bahrain, telah melihat lonjakan Covid-19 bahkan dengan tingkat imunisasi yang relatif tinggi.


Pengeluaran HK