Kim membandingkan kesengsaraan ekonomi Korea Utara dengan kelaparan tahun 1990-an

Kim membandingkan kesengsaraan ekonomi Korea Utara dengan kelaparan tahun 1990-an


SEOUL: Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah menyerukan untuk melakukan “pawai sulit” lainnya untuk melawan kesulitan ekonomi yang parah, untuk pertama kalinya membandingkannya dengan kelaparan tahun 1990-an yang menewaskan ratusan ribu orang.
Kim sebelumnya mengatakan negaranya menghadapi situasi “terburuk” karena beberapa faktor, termasuk pandemi virus korona, sanksi yang dipimpin AS, dan bencana alam musim panas lalu. Tapi ini pertama kalinya dia secara terbuka menggambar paralel dengan kelaparan yang mematikan.
Kelompok pemantau Korea Utara belum mendeteksi tanda-tanda kelaparan massal atau bencana kemanusiaan. Tetapi komentar Kim masih menunjukkan betapa seriusnya dia memandang kesulitan saat ini – yang menurut pengamat asing adalah ujian terbesar dari pemerintahan sembilan tahunnya.
“Ada banyak rintangan dan kesulitan di depan kami, sehingga perjuangan kami untuk melaksanakan keputusan Kongres Partai Kedelapan tidak akan berjalan mulus,” kata Kim kepada anggota partai yang berkuasa di tingkat yang lebih rendah pada hari Kamis, menurut Korean Central News Agen.
“Saya memutuskan untuk meminta organisasi WPK (Partai Pekerja Korea) di semua tingkatan, termasuk Komite Sentral dan sekretaris sel dari seluruh partai, untuk melakukan ‘pawai sulit’ yang lebih sulit untuk membebaskan rakyat kami. kesulitannya, bahkan sedikit, “kata Kim.
Pidato Kim datang pada upacara penutupan pertemuan partai dengan ribuan anggota akar rumput dari partai yang berkuasa, yang disebut sekretaris sel. Selama pidato pembukaan hari Selasa, Kim mengatakan peningkatan mata pencaharian publik dalam menghadapi “situasi terburuk” akan bergantung pada sel-sel partai.
Selama kongres partai di bulan Januari, Kim memerintahkan para pejabat untuk membangun ekonomi mandiri yang lebih kuat, mengurangi ketergantungan pada impor, dan membuat lebih banyak barang konsumsi. Tetapi masalah Korea Utara adalah hasil dari beberapa dekade salah urus, isolasi diri dan sanksi atas program nuklirnya, kata para analis.
Data China menunjukkan perdagangan Korea Utara dengan China, mitra dagang terbesar dan pemberi bantuan, menyusut sekitar 80% tahun lalu menyusul penutupan perbatasan Korea Utara sebagai bagian dari langkah-langkah pandemi yang ketat.
Para ahli mengatakan Korea Utara tidak memiliki pilihan lain karena wabah virus korona yang besar dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan pada sistem perawatan kesehatannya yang rusak.
Cha Deok-cheol, wakil juru bicara di kementerian Unifikasi Korea Selatan, mengatakan kepada wartawan hari Jumat bahwa ada banyak tanda bahwa Korea Utara mengambil langkah-langkah untuk memudahkan kontrol di perbatasannya dengan China, termasuk laporan Korea Utara sendiri bahwa mereka mendirikan fasilitas anti-virus baru di perbatasan dan mengeluarkan undang-undang baru tentang desinfeksi barang impor.
Korea Utara selama bertahun-tahun bergantung pada bantuan internasional setelah kelaparan pada pertengahan 1990-an, yang dipicu oleh hilangnya bantuan Soviet, salah urus, dan bencana alam. Jumlah pasti korban tewas tidak jelas, bervariasi dari ratusan ribu hingga 2 juta hingga 3 juta.
Beberapa ahli mengatakan kesulitan yang sedang berlangsung di Korea Utara tidak akan menyebabkan kelaparan karena China tidak akan membiarkan hal itu terjadi. Mereka mengatakan China khawatir tentang pengungsi Korea Utara yang membanjiri perbatasan atau pembentukan Korea yang pro-AS dan bersatu di depan pintunya.
Ketika Kim bulan lalu bertukar pesan dengan Presiden China Xi Jinping, media pemerintah Korea Utara mengatakan Xi menyatakan komitmennya untuk “memberikan kehidupan yang lebih baik kepada rakyat kedua negara.” Beberapa analis melihatnya sebagai indikasi bahwa China akan segera memberi Korea Utara makanan, pupuk, dan pasokan lain yang sangat dibutuhkan, yang telah berkurang secara signifikan di tengah penutupan perbatasan yang pandemi.

Pengeluaran HK