Mantan PM Malaysia Mahathir mengatakan Muslim 'memiliki hak untuk membunuh orang Prancis'


KUALA LUMPUR: Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan pada hari Kamis bahwa Muslim memiliki hak untuk “membunuh jutaan orang Prancis”, tak lama setelah seorang pria yang memegang pisau melancarkan serangan mematikan di Nice.
Tiga orang tewas di sebuah gereja di kota Prancis selatan, dengan penyerang menggorok leher setidaknya satu dari mereka, dalam apa yang pihak berwenang anggap sebagai serangan jihadis terbaru untuk mengguncang negara itu.
Tak lama kemudian, Mahathir – yang pernah menjadi perdana menteri Malaysia yang mayoritas Muslim hingga pemerintahannya runtuh pada Februari – melontarkan ledakan yang luar biasa di Twitter.
Merujuk pada pemenggalan kepala seorang guru bahasa Prancis yang memperlihatkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya, Mahathir mengatakan dia tidak menyetujui serangan itu tetapi kebebasan berekspresi tidak termasuk “menghina orang lain”.
“Terlepas dari agama yang dianut, orang yang marah membunuh,” kata pria berusia 95 tahun yang blak-blakan itu, yang di masa lalu menuai kontroversi karena pernyataan yang menyerang orang Yahudi dan komunitas LGBT.
“Prancis dalam perjalanan sejarahnya telah membunuh jutaan orang. Banyak di antaranya adalah Muslim. Muslim memiliki hak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis untuk pembantaian di masa lalu.”
Mahathir, yang menjabat sebagai perdana menteri Malaysia dua kali selama total 24 tahun, mengatakan bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron “tidak menunjukkan bahwa dia beradab”, menambahkan bahwa dia “sangat primitif”.
“Orang Prancis harus mengajari rakyatnya untuk menghargai perasaan orang lain. Karena Anda telah menyalahkan semua Muslim dan agama Muslim atas apa yang dilakukan oleh satu orang yang marah, maka Muslim berhak untuk menghukum orang Prancis.
“Boikot tidak dapat mengkompensasi kesalahan yang dilakukan oleh Prancis selama ini.”
Dia tidak merujuk langsung ke serangan Nice.
Pemenggalan kepala gurunya, Samuel Paty, mendorong Macron menjanjikan tindakan keras terhadap ekstremisme Islam.
Tetapi langkah tersebut telah meningkatkan ketegangan, dengan protes terhadap Prancis meletus di beberapa negara Muslim, dengan beberapa mendesak pemboikotan barang-barang Prancis.

Pengeluaran HK

By asdjash