Mantan wasit menuntut ECB atas dugaan diskriminasi rasial |  Berita Kriket

Mantan wasit menuntut ECB atas dugaan diskriminasi rasial | Berita Kriket

HK Pools

LONDON: Dewan Kriket Inggris dan Wales (ECB) telah digugat oleh mantan wasit John Holder dan Ismail Dawood atas tuduhan diskriminasi rasial selama mereka bekerja di dewan tersebut, kata sebuah laporan.
Duo itu menuduh ECB rasisme institusional dan menuntut penyelidikan independen atas kurangnya petugas pertandingan dari kelompok etnis minoritas di negara itu bulan lalu.
“Holder mengajukan klaimnya di kantor pusat pengadilan ketenagakerjaan London dua hari sebelum Natal,” menurut laporan di ‘The Guardian’.
Seorang mantan pemain kriket Hampshire, Holder telah memimpin 11 Tes dan 19 ODI dalam karir yang mencakup hampir tiga dekade.
“Tindakan hukum terhadap ECB terkait dengan pekerjaannya sebagai wasit kelas satu antara tahun 1983 dan 2009.
“Holder dicabut dari daftar pertandingan Tes ECB pada tahun 1991, beberapa minggu setelah dia melaporkan insiden dugaan perusakan bola oleh pemain Inggris dalam Tes melawan Hindia Barat di Oval,” kata laporan itu.
Pemegang dan mantan pemain kriket U-19 Dawood “sedang mencari kompensasi dan rekomendasi tentang perilaku ECB di masa depan berdasarkan s.123 (3) (b) dari Equality Act 2010.”
Dawood, yang pernah bermain untuk Northamptonshire, Worcestershire, Glamorgan dan Yorkshire tetapi tidak pernah bisa mewasiti karir setelah gagal memenangkan promosi ke panel setelah akhir karir bermainnya pada tahun 2005, mengatakan bahwa ada “kegagalan sistematis.”
“Saya diberitahu bahwa saya akan dipromosikan satu tahun dalam penilaian, itu lisan. Itu tidak terjadi,” kata Dawood kepada ‘Sky Sports News’.
“Pada enam kesempatan berbeda saya digantikan dalam hal mendapatkan promosi. Laporan dan data statistik saya oleh berbagai orang berbeda yang membuat laporan semuanya masuk akal dan saya tidak diberi kesempatan untuk mendapatkan promosi, yang tentu saja saya rasakan dirugikan tentang.
“Saya masih tidak tahu mengapa karier saya dipersingkat. Kami yakin telah terjadi kegagalan sistematis di dalam diri, sejenis intimidasi, pelecehan, dan kronisme yang melibatkan saya dalam hal persaudaraan yang mewasiti, sangat mengerikan,” tambahnya.
Seorang juru bicara ECB, dalam tanggapannya mengatakan: “Kami tidak mengetahui detail klaim dari John Holder ini dan oleh karena itu tidak dapat mengomentarinya. ECB benar-benar berkomitmen untuk memastikan tidak ada tempat untuk diskriminasi, dalam bentuk apa pun, di olahraga kita.
“Seperti halnya semua area permainan kami, kami ingin ofisial pertandingan kami mewakili dan mencerminkan semua orang yang mendukung dan bermain kriket.
“… kami telah mengatur untuk bertemu dengan John Holder dan yang lainnya untuk mendengarkan pengalaman mereka agar dapat lebih menginformasikan pendekatan masa depan kami untuk merekrut dan mengembangkan wasit dan ofisial pertandingan.”