Mesir, Jerman, Prancis, dan Yordania bertemu untuk menghidupkan kembali pembicaraan Timur Tengah

[ad_1]

CAIRO: Mesir pada hari Senin menjadi tuan rumah para menteri luar negeri Jerman, Prancis dan Yordania untuk membahas cara-cara untuk menghidupkan kembali pembicaraan damai antara Israel dan Palestina, seminggu sebelum Presiden terpilih Joe Biden menjabat.
Dalam pernyataan bersama, para menteri menyerukan langkah-langkah praktis untuk meluncurkan “negosiasi yang kredibel” antara Israel dan Palestina untuk mencapai negara Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya di wilayah yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah 1967.
Para menteri mengatakan mereka siap bekerja dengan AS untuk memfasilitasi negosiasi yang akan mengarah pada “perdamaian yang komprehensif, adil dan abadi di kawasan itu. ”
Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shukry mengatakan pembentukan negara Palestina merdeka seharusnya tidak mengancam keamanan Israel.
“Keberadaan negara Palestina yang merdeka dan bersebelahan di samping negara aman Israel adalah jaminan utama untuk mencapai stabilitas di kawasan kami, ” katanya dalam konferensi pers bersama setelah pertemuan para menteri.
Palestina mengalami banyak kemunduran di bawah pemerintahan Presiden Donald Trump yang akan berakhir dan telah mengeluh tentang apa yang mereka katakan sebagai langkah pro-Israel dari Washington. Mereka mengatakan, bagaimanapun, bahwa mereka siap bekerja dengan pemerintahan Biden yang akan datang.
Trump telah mengesampingkan Otoritas Palestina, mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan Kedutaan Besar AS di sana dari Tel Aviv, memangkas bantuan keuangan untuk Palestina dan membalikkan arah ketidakabsahan permukiman Israel di tanah yang diklaim oleh Palestina.
Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi bertemu dengan para menteri Senin pagi. Pemimpin Mesir itu mengatakan bulan lalu bahwa Kairo telah bekerja menuju solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina, “dengan mempertimbangkan perubahan regional dan internasional. ” Dia tampaknya merujuk pada pemilihan Biden dan pembentukan hubungan dengan Israel. oleh empat negara Arab – Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maroko.
Dalam konferensi pers, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mendesak Israel dan Palestina untuk memulai dan mengumumkan komitmen mereka untuk mencapai solusi atas konflik tersebut dan menahan diri untuk tidak mengambil tindakan sepihak.
Dia mengatakan pengumuman seperti itu akan menjadi “inisiatif kecil untuk membangun kepercayaan antara kedua pihak dan memulai konsultasi. ”
Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas tweet sebelum berangkat ke Kairo pada hari Minggu bahwa para menteri akan membahas “langkah konkret mana ” yang dapat membantu membangun kepercayaan antara Israel dan Palestina.
Pada bulan September, Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyerukan konferensi internasional pada awal 2021 untuk meluncurkan “proses perdamaian sejati, ” berdasarkan resolusi PBB dan perjanjian sebelumnya dengan Israel. Palestina tidak lagi melihat AS sebagai perantara yang jujur.
Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Malki mengatakan bulan lalu bahwa Otoritas Palestina siap untuk bekerja sama dengan pemerintahan Biden yang akan datang, dan mendesak Israel untuk kembali ke pembicaraan berdasarkan solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina.
Selama lebih dari tiga dekade, Palestina telah mencari negara merdeka di Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem timur, wilayah yang direbut oleh Israel dalam perang 1967. Israel menarik diri dari Gaza pada 2005 tetapi memberlakukan blokade yang melumpuhkan ketika kelompok militan Palestina Hamas merebut kekuasaan dari pasukan Abbas pada 2007.
Belum ada pembicaraan damai yang substantif antara Israel dan Palestina sejak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pertama kali terpilih lebih dari satu dekade lalu, dan kedua belah pihak sangat terpecah belah terkait isu-isu inti dari konflik tersebut.

Pengeluaran HK

By asdjash