#MeToo mengguncang dunia sastra Turki

#MeToo mengguncang dunia sastra Turki


ANKARA: Tuduhan pelecehan dan pelecehan seksual telah mengguncang dunia sastra Turki, menciptakan momen #MeToo yang langka saat wanita melanggar tabu dan berbicara di negara yang sebagian besar masih patriarkal.
Kesaksian online telah menyebabkan bunuh diri seorang penulis yang dipilih setelah diduga mengirimkan serangkaian pesan teks cabul kepada wanita yang lebih muda.
Namun meski lahir dalam anonimitas media sosial, gerakan tersebut telah diikuti oleh suara-suara terkenal, menandai pertama kalinya perempuan berani tampil melawan penulis utama – dan pertama kalinya media arus utama Turki memperhatikan.
Semuanya dimulai dengan satu tweet.
Seorang pengguna bernama “Leyla Salinger” membagikan video novelis Hasan Ali Toptas – pernah dijuluki Franz Kafka timur – disertai dengan teks yang berbunyi: “Berapa banyak dari kita yang menunggu pria ini diekspos?”
Dari sana, tuduhan dari 20 wanita terutama di media sosial terhadap Toptas mengikuti, membuat lebih banyak lagi untuk menggambarkan pelecehan dan pelecehan yang mereka alami di tangan penulis pria lainnya.
Ibrahim Colak, 51, penulis lain yang terlibat dalam gelombang cerita pelecehan, bunuh diri pada 10 Desember di Ankara setelah men-tweet permintaan maaf yang tampak kepada keluarganya.
“Saya tidak mempersiapkan diri untuk tujuan seperti itu. Saya ingin menjadi orang yang baik tetapi saya gagal,” cuit Colak sebelum mengambil nyawanya, menambahkan bahwa dia tidak dapat “melihat wajah istri, anak-anak dan teman-teman saya”.
Media lokal mengaitkan tuduhan bahwa Colak mengirim pesan teks cabul itu ke pengguna Twitter yang sama, Leyla.
Akun Twitter-nya telah menghilang.
Tergerak oleh cerita tersebut, penulis Pelin Buzluk mengajukan tuduhannya sendiri terhadap Toptas kepada surat kabar harian Hurriyet.
“Saya sangat terkejut,” katanya, menggambarkan “momen yang sangat menakutkan” di mana Toptas “mendekati dan memaksa” dirinya pada tahun 2011.
“‘Nah, kenapa kamu memakai gaun itu?’,” Kata Buzluk dia menjawabnya.
Toptas mengeluarkan pernyataan yang menyebabkan kontroversi dan kebingungan lebih lanjut, menggambarkan tindakannya sebagai “pelaku patriarki”.
“Seseorang dapat membuat kesalahan tanpa disadari, tidak menyadari rasa sakit yang ditimbulkan pada pihak lain, sampai seseorang memahami apa artinya menjadi pelaku patriarki,” kata Toptas.
“Saya dengan tulus meminta maaf kepada siapa pun yang saya tidak sadar telah menyakiti atau membuat saya kesal,” tambahnya.
Penulis Buket Uzuner menepis komentar Toptas.
“Apa arti pelaku patriarki?” dia tweeted.
“Itu adalah permintaan maaf yang terpaksa dia buat.”
Buzluk secara terpisah memberi tahu reporter. “Ini bukan permintaan maaf dari seseorang yang menyesali tindakannya.”
Toptas kemudian mengatakan pernyataannya tidak menyiratkan pengakuan bersalah dan membantah deskripsi kejadian Buzluk.
“Hal seperti itu tidak terjadi sama sekali,” katanya kepada harian Milliyet.
Pada hari yang sama, surat kabar tersebut mewawancarai lima wanita yang menuduh Toptas melakukan pelecehan.
Setelah klaim tersebut meledak di media sosial, penerbit Toptas, Everest, menjatuhkannya, dengan mengatakan itu “melawan semua jenis pelecehan”.
Dia juga dicabut penghargaan yang dia terima tahun ini dan pada tahun 2013.
#Tacizesusma, yang berarti “Jangan diam terhadap pelecehan”, mulai menjadi trending di Twitter Turki.
Penulis lain, Asli Tohumcu, mengatakan penulis Bora Abdo melecehkannya, yang dia bantah.
“Mengambil keberanian dari Buzluk, saya ingin menunjukkan bahwa kami tidak sendiri,” katanya kepada Hurriyet.
Rumah penerbitan Iletisim membatalkan Abdo setelah klaim tersebut muncul.
Para wanita juga didorong untuk mengirimkan cerita mereka ke alamat email, [email protected], yang berarti “Semoga kamu tidak bisa tidur”.
Sementara reputasi beberapa penulis ternama telah terguncang, belum ada satupun tuduhan yang mengarah ke tuntutan pidana.
Tetapi cerita serupa juga memburu partai oposisi utama Turki tahun ini, yang mengakibatkan tindakan hukum.
Oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) melihat wakil ketuanya untuk distrik Maltepe Istanbul didakwa bulan lalu dengan pemerkosaan.
Dan Partai Demokrat Rakyat (HDP) yang pro-Kurdi – kelompok oposisi terbesar kedua di parlemen – mencopot seorang deputi yang dituduh melakukan pemerkosaan awal tahun ini.
Ini bukan pertama kalinya komunitas sastra Turki mendapat sorotan.
Penulis Nazli Karabiyikoglu menulis sebuah artikel panjang untuk situs Turki pada tahun 2018 berjudul: “Pelecehan dan penganiayaan seksual di sektor penerbitan Turki.”
Itu tidak lagi tersedia online tetapi dibagikan dengan hashtag #MeToo pada saat itu. Karabiyikoglu menerbitkan ulang artikel itu di situs webnya tahun lalu.

Pengeluaran HK