Orang-orang bersenjata membunuh lebih dari 100 orang dalam serangan di wilayah Benishangul-Gumuz, Ethiopia

Orang-orang bersenjata membunuh lebih dari 100 orang dalam serangan di wilayah Benishangul-Gumuz, Ethiopia


ADDIS ABABA: Orang-orang bersenjata menewaskan lebih dari 100 orang dalam serangan fajar di wilayah barat Benishangul-Gumuz di Ethiopia pada Rabu, kata komisi hak asasi manusia, ketika penduduk menggambarkan melarikan diri dari serangan mematikan terbaru di daerah yang diliputi oleh kekerasan etnis.
Serangan itu terjadi di desa Bekoji di kabupaten Bulen di zona Metekel, Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang dikelola negara mengatakan dalam sebuah pernyataan, sebuah daerah di mana banyak kelompok etnis tinggal.
Negara terpadat kedua di Afrika telah bergulat dengan kekerasan mematikan yang sering terjadi sejak Perdana Menteri Abiy Ahmed diangkat pada 2018 dan mempercepat reformasi demokrasi yang melonggarkan cengkeraman besi negara pada persaingan regional.
Pemilu yang dijadwalkan tahun depan semakin mengobarkan ketegangan atas tanah, kekuasaan, dan sumber daya.
Di bagian terpisah negara itu, militer Ethiopia telah memerangi pemberontak di wilayah Tigray utara selama lebih dari enam minggu dalam konflik yang telah menyebabkan hampir 950.000 orang mengungsi. Pengerahan pasukan federal di sana telah menimbulkan kekhawatiran akan kekosongan keamanan di wilayah bergolak lainnya.
Ethiopia juga memerangi pemberontakan di wilayah Oromiya dan menghadapi ancaman keamanan jangka panjang dari militan Islam Somalia di sepanjang perbatasan timur yang keropos.
Gashu Dugaz, seorang pejabat senior keamanan regional, mengatakan pihak berwenang mengetahui serangan Benishangul-Gumuz dan sedang memverifikasi identitas para penyerang dan korban, tetapi tidak memberikan informasi lebih lanjut.
Daerah tersebut adalah rumah bagi beberapa kelompok etnis termasuk orang Gumuz. Namun dalam beberapa tahun terakhir para petani dan pengusaha dari wilayah tetangga Amhara mulai pindah ke daerah tersebut, mendorong beberapa Gumuz untuk mengeluh bahwa tanah subur telah diambil.
Beberapa pemimpin Amhara sekarang mengatakan bahwa sebagian tanah di wilayah itu – terutama di zona Metekel – menjadi milik mereka, klaim yang membuat marah orang Gumuz.
“Dalam serangan sebelumnya, orang-orang yang berasal dari ‘hutan’ yang terlibat, tetapi, dalam kasus ini, para korban mengatakan mereka tahu orang-orang yang terlibat dalam serangan itu,” kata komisi hak asasi dalam pernyataannya.
82 Jenazah dihitung di lapangan
Belay Wajera, seorang petani di kota barat Bulen, mengatakan kepada Reuters bahwa dia menghitung 82 mayat di sebuah ladang dekat rumahnya setelah penggerebekan hari Rabu. Dia dan keluarganya terbangun karena suara tembakan dan lari dari rumah mereka saat sejumlah pria berteriak “tangkap mereka”, katanya. Istri dan lima anaknya ditembak mati, dia ditembak di pantat sementara empat anak lainnya melarikan diri dan sekarang hilang, kata Wajera kepada Reuters melalui telepon Rabu malam.
Penduduk kota lainnya, Hassen Yimama, mengatakan orang-orang bersenjata menyerbu daerah itu sekitar pukul 6 pagi (0300 GMT). Dia mengatakan kepada Reuters bahwa dia menghitung 20 mayat di lokasi berbeda. Dia mengambil senjatanya sendiri tetapi penyerang menembak perutnya.
Seorang petugas medis setempat mengatakan dia dan rekannya merawat 38 orang yang terluka, sebagian besar menderita luka tembak. Pasien memberi tahu dia tentang kerabat yang dibunuh dengan pisau dan mengatakan kepadanya bahwa orang-orang bersenjata membakar rumah dan menembak orang yang mencoba melarikan diri, katanya.
“Kami tidak siap untuk ini dan kami kehabisan obat,” kata seorang perawat di fasilitas yang sama kepada Reuters, menambahkan bahwa seorang anak berusia lima tahun meninggal saat dipindahkan ke klinik.
Serangan itu terjadi sehari setelah Abiy, kepala staf militer dan pejabat federal senior lainnya mengunjungi wilayah itu untuk meminta ketenangan setelah beberapa insiden mematikan dalam beberapa bulan terakhir, seperti serangan 14 November di mana orang-orang bersenjata menargetkan sebuah bus dan menewaskan 34 orang.
“Keinginan musuh untuk memecah belah Ethiopia menurut garis etnis dan agama masih ada. Keinginan ini akan tetap tidak terpenuhi,” cuit Abiy pada hari Selasa bersama dengan foto pertemuannya hari itu di kota Metekel, dekat tempat serangan 14 November terjadi.
Dia mengatakan keinginan penduduk untuk perdamaian “melebihi agenda yang memecah belah”.

Pengeluaran HK