Pasukan China mempersiapkan kemungkinan invasi militer ke Taiwan


BEIJING: Kehadiran Tentara Pembebasan Rakyat meningkat di pantai tenggara China saat bersiap untuk kemungkinan invasi militer ke Taiwan, menurut pengamat pertahanan yang dikutip oleh South China Morning Post.
Menurut sumber tersebut, Beijing mengganti DF-11 dan DF-15 lamanya dan mengerahkan rudal hipersonik DF-17 yang paling canggih di wilayah tersebut.
“Rudal hipersonik DF-17 secara bertahap akan menggantikan DF-11 dan DF-15 lama yang dikerahkan di wilayah tenggara selama beberapa dekade,” sumber itu dikutip oleh SCMP.
“Rudal baru memiliki jangkauan yang lebih jauh dan mampu mencapai target dengan lebih akurat.”
Meskipun Taiwan tidak pernah dikendalikan oleh partai yang berkuasa di China, pihak berwenang China bersikeras bahwa pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu adalah bagian integral dari wilayah mereka, dengan presiden Xi Jinping menolak untuk mengesampingkan kekuatan militer untuk menangkapnya jika perlu.
Menurut Kanwa Defense Review yang berbasis di Kanada, gambar satelit menunjukkan bahwa pangkalan Korps Marinir dan Pasukan Roket di Fujian dan Guangdong telah berkembang.
“Setiap brigade kekuatan roket di Fujian dan Guangdong sekarang dilengkapi dengan peralatan lengkap,” kata laporan itu.
“Ukuran beberapa pangkalan rudal di komando teater Timur dan Selatan bahkan berlipat ganda dalam beberapa tahun terakhir, menunjukkan PLA sedang meningkatkan persiapan untuk perang yang menargetkan Taiwan,” kata lebih lanjut.
Informasi mengenai kemungkinan penyebaran rudal hipersonik datang di tengah ketegangan yang meningkat antara China dan AS, dengan masalah yang berkaitan dengan perselisihan mengenai Taiwan dan pandemi COVID-19.
Pada hari Selasa, Presiden China selama kunjungan ke pangkalan militer di provinsi selatan Guangdong telah menginstruksikan pasukan untuk “menaruh pikiran dan energi mereka untuk mempersiapkan perang”, menurut kantor berita Xinhua.
Selama pemeriksaan Korps Marinir PLA di Kota Chaozhou, Xinhua mengatakan Xi mengatakan kepada tentara untuk “menjaga status siaga tinggi” dan meminta mereka untuk “benar-benar setia, benar-benar murni, dan sangat dapat diandalkan”.
China dalam beberapa tahun terakhir juga telah meningkatkan latihan militer di sekitar Taiwan, dengan hampir 40 pesawat tempur China melintasi garis tengah antara daratan dan Taiwan pada tanggal 18-19 September – salah satu dari beberapa serangan mendadak yang oleh Presiden pulau Tsai Ing-wen disebut sebagai “ancaman kekuatan. . ”

Pengeluaran HK

By asdjash