Penyelidikan Alibaba menimbulkan kekhawatiran tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk teknologi China

Penyelidikan Alibaba menimbulkan kekhawatiran tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk teknologi China


NEW DELHI: Alibaba Group Holding Ltd memimpin hari kedua penjualan yang hingar-bingar di antara perusahaan-perusahaan teknologi terbesar China, didorong oleh kekhawatiran bahwa pengawasan antitrust akan menyebar ke luar kerajaan internet Jack Ma dan menelan perusahaan-perusahaan paling kuat di negara itu.
Alibaba dan tiga saingan terbesarnya – Tencent Holdings Ltd, raksasa pengiriman makanan Meituan dan JD.com Inc – telah merugi hampir $ 200 miliar di Hong Kong selama dua sesi sejak Kamis ketika regulator mengungkapkan penyelidikan atas dugaan praktik monopoli di perusahaan tanda tangan Ma. . Itu menandai dimulainya secara resmi tindakan keras Partai Komunis tidak hanya terhadap Alibaba tetapi juga, secara potensial, bidang teknologi yang lebih luas dan semakin berpengaruh.

“Sangat sulit untuk memprediksi hasil dari penyelidikan pemerintah China yang sedang berlangsung terhadap Alibaba dan platform internet konsumen besar lainnya,” tulis analis Baird Colin Sebastian dalam sebuah catatan. Dia memotong target harga pada saham Alibaba yang terdaftar di AS menjadi $ 285 dari $ 325, dengan alasan “ketidakpastian seputar pengawasan pemerintah dan potensi tindakan regulasi langsung di tahun mendatang.”
Penerimaan penyimpanan perusahaan Amerika berfluktuasi sebelum penutupan Senin sebagian besar tidak berubah, setelah penurunan bersejarah 13% pada sesi sebelumnya. Volume melonjak beberapa kali lipat dari rata-rata harian 12 bulan, mencerminkan keraguan atas apa yang akan terjadi selanjutnya. JD.com turun 3,4% dan Tencent turun 3,5%. Perdagangan Hong Kong hari itu juga sengit: Alibaba turun 8% pada hari Senin, kehilangan $ 270 miliar sejak puncaknya di bulan Oktober, sementara Tencent dan Meituan keduanya jatuh lebih dari 6%.
KeyBanc Capital Markets menulis bahwa kemunduran “signifikan” ini telah menciptakan peluang pembelian yang menarik, menambahkan bahwa hal itu tidak mengantisipasi lanskap persaingan yang sangat berbeda bagi perusahaan.
Pada hari Minggu, bank sentral China memerintahkan raksasa online Ma lainnya – Ant Group Co – untuk kembali ke akarnya sebagai layanan pembayaran dan merombak bisnis yang berdekatan dari asuransi hingga pengelolaan uang, memicu pembicaraan tentang perpisahan yang akhirnya.
Setelah dipuji sebagai pembawa standar kekuasaan ekonomi dan teknologi China, Alibaba dan rekan-rekannya sekarang menghadapi tekanan yang meningkat dari regulator yang khawatir tentang kecepatan mereka mengumpulkan pengaruh di arena sensitif seperti media dan pendidikan serta mendapatkan pengaruh dalam kehidupan sehari-hari. dari ratusan juta. Kekhawatiran itu mengkristal pada bulan November, ketika regulator menorpedo penawaran umum perdana Ant senilai $ 35 miliar sebelum meluncurkan rancangan aturan yang mengabadikan kekuatan besar untuk menekan praktik anti-persaingan di sektor-sektor dari e-commerce hingga media sosial.

“Pemerintah China memberikan lebih banyak tekanan atau ingin memiliki kendali lebih pada perusahaan teknologi,” kata Jackson Wong, direktur manajemen aset di Amber Hill Capital Ltd, melalui telepon. “Masih ada tekanan jual yang sangat besar pada perusahaan seperti Alibaba, Tencent atau Meituan. Perusahaan-perusahaan ini telah tumbuh dengan kecepatan yang dianggap oleh Beijing terlalu cepat dan memiliki skala yang terlalu besar. ”
Tidak jelas peraturan konsesi apa yang mungkin coba diperas dari Alibaba. Di bawah Undang-Undang Antitrust yang ada – sekarang sedang direvisi untuk memasukkan industri internet untuk pertama kalinya – Beijing dapat mendenda pelanggar hingga 10% dari pendapatan mereka. Dalam kasus Alibaba, itu bisa berarti pungutan sebanyak $ 7,8 miliar.
Pemimpin e-commerce China pada hari Senin menaikkan program pembelian kembali saham yang diusulkan sebesar $ 4 miliar menjadi $ 10 miliar, efektif selama dua tahun hingga akhir tahun 2022. Tetapi program pembelian kembali itu diliputi oleh kekhawatiran bahwa langkah-langkah yang diambil terhadap Ant hanyalah ujung dari gunung es. Sementara bank sentral berhenti menyerukan perpisahan, raksasa jasa keuangan itu sekarang perlu menyajikan langkah-langkah spesifik dan jadwal untuk merombak bisnisnya.
Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar mengirim pejabat ke markas Alibaba di Hangzhou Kamis lalu dan penyelidikan di tempat selesai pada hari itu, menurut laporan berita lokal. The People’s Daily – corong Partai Komunis – mengeluarkan komentar pada akhir pekan lalu memperingatkan rekan-rekan Alibaba untuk melakukan penyelidikan antitrust ke Alibaba sebagai kesempatan untuk meningkatkan kesadaran mereka tentang persaingan yang sehat.
Ma, salah satu pendiri Alibaba dan Ant yang flamboyan, menghilang dari pandangan publik sejak IPO Ant tergelincir bulan lalu. Pada awal Desember, pria yang paling dekat dengan kebangkitan meroket China Inc telah disarankan oleh pemerintah untuk tetap tinggal di negara itu, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut.
Ma tidak di ambang kehancuran pribadi, kata mereka yang akrab dengan situasi itu. Tegurannya yang sangat terbuka malah merupakan peringatan bahwa Beijing telah kehilangan kesabaran dengan kekuatan besar dari para penguasa teknologinya, yang semakin dianggap sebagai ancaman terhadap stabilitas politik dan keuangan yang paling dihargai Presiden Xi Jinping.

Investor tetap terbagi atas sejauh mana Beijing akan mengejar Alibaba dan rekan-rekannya saat Beijing bersiap untuk meluncurkan peraturan anti-monopoli baru. Para pemimpin negara tidak banyak bicara tentang betapa keras mereka berencana untuk menekan atau mengapa mereka memutuskan untuk bertindak sekarang.
Beberapa analis memperkirakan akan ada tindakan keras, tetapi tindakan itu ditargetkan. Mereka menunjuk pada bahasa dalam peraturan yang menunjukkan fokus yang besar pada perdagangan online, dari pengaturan eksklusif yang dipaksakan dengan pedagang yang dikenal sebagai “Pilih Satu dari Dua” hingga harga berbasis algoritme yang menguntungkan pengguna baru. Peraturan secara khusus memperingatkan terhadap harga predator – menjual di bawah biaya – untuk menyingkirkan saingan.
“Karena penyelidikan terbaru ini terjadi pada saat China siap untuk mengambil tindakan terhadap praktik monopoli, kami pikir SAMR mungkin ingin menggunakan kasus BABA sebagai preseden untuk mengirim pesan ke seluruh industri bahwa otoritas ditentukan kali ini untuk mengatasi masalah harga, analis Nomura menulis dalam sebuah catatan pada hari Senin.

Togel HK