Perlawanan Afghanistan siap untuk konflik tetapi lebih memilih negosiasi

Perlawanan Afghanistan siap untuk konflik tetapi lebih memilih negosiasi


KABUL: Mantan pasukan pemerintah Afghanistan yang membentuk gerakan perlawanan di lembah berbenteng sedang bersiap untuk “konflik jangka panjang”, tetapi juga berusaha untuk bernegosiasi dengan Taliban, kata juru bicara mereka kepada AFP dalam sebuah wawancara.
Sejak Taliban menguasai negara itu menyusul serangan kilat ke ibu kota Kabul, ribuan orang telah pergi ke Panjshir untuk bergabung dalam pertempuran dan menemukan tempat yang aman untuk melanjutkan hidup mereka, kata Ali Maisam Nazary.
Di sana, Ahmad Massoud, putra komandan Mujahidin legendaris Ahmad Shah Massoud yang dibunuh oleh Al-Qaeda dua hari sebelum serangan 11 September 2001, telah mengumpulkan kekuatan tempur sekitar 9.000 orang, Nazary menambahkan.
Gambar yang diambil oleh AFP selama latihan menunjukkan lusinan rekrutan melakukan rutinitas kebugaran, dan beberapa humvee lapis baja mengemudi melintasi lembah timur laut Kabul.
Tujuan utama Front Perlawanan Nasional adalah untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut di Afghanistan dan mendesak sistem pemerintahan baru.
Namun Nazary mengatakan kelompok itu juga siap menghadapi konflik, dan jika Taliban tidak berunding, mereka akan menghadapi perlawanan di seluruh negeri.
“Syarat untuk kesepakatan damai dengan Taliban adalah desentralisasi – sebuah sistem yang menjamin keadilan sosial, kesetaraan, hak, dan kebebasan untuk semua,” kata Nazary, kepala hubungan luar negeri NRF, menambahkan jika Taliban tidak setuju akan ada kesepakatan damai dengan Taliban. menjadi “konflik jangka panjang”.
Pembicaraan antara para pemimpin lokal dari utara Afghanistan dan pihak berwenang di Pakistan berlangsung sampai beberapa hari yang lalu, tambahnya.
Sementara Taliban menguasai sebagian besar Afghanistan, Nazary dengan optimis menyoroti laporan bahwa milisi lokal di beberapa distrik telah mulai menentang kekuasaan garis keras mereka dan telah membentuk hubungan dengan NRF Massoud.
“Massoud tidak memberi perintah agar hal-hal ini terjadi tetapi semuanya terkait dengan kita,” kata Nazary.
“Taliban kewalahan. Mereka tidak bisa berada di mana-mana pada saat yang sama. Sumber daya mereka terbatas. Mereka tidak mendapat dukungan di antara mayoritas.”
Dia mengatakan, bagaimanapun, bahwa Masood memiliki pandangan yang berbeda dengan Amrullah Saleh, yang belakangan menjadi wakil presiden negara itu yang juga bersembunyi di lembah dan minggu lalu bersumpah untuk memimpin pemberontakan.
“Tuan Saleh ada di Panjshir. Dia memilih untuk tinggal di negara itu dan tidak melarikan diri,” kata Nazary, seraya mencatat sikap kuat anti-Pakistan Saleh bertentangan dengan Massoud yang menginginkan hubungan baik dengan tetangga Afghanistan yang mendukung Taliban.
“Tuan Saleh anti-Taliban dan anti-Pakistan. Itu tidak berarti dia adalah bagian dari gerakan ini. Dia ada di Panjshir dan dia dihormati.”
Tujuannya sekarang adalah untuk membela Panjshir dan rakyatnya, kata Nazary.
“Jika ada agresi karena perjuangan kami hanya untuk bertahan; jika ada yang menyerang kami, kami akan membela diri.”
Di samping pasukan tempur Massoud, Panjshir sekarang menampung lebih dari 1.000 orang terlantar dari seluruh Afghanistan yang telah berbondong-bondong ke lembah untuk mencari perlindungan, kata Nazary.
“Kami melihat Panjshir menjadi zona aman bagi semua kelompok yang merasa terancam di provinsi lain.”
Dia menambahkan provinsi itu telah melihat masuknya intelektual, aktivis perempuan dan hak asasi manusia, dan politisi “yang merasa terancam oleh Taliban”.
Massoud meminta senjata dari Amerika Serikat dalam sebuah op-ed yang diterbitkan di Washington Post pada hari Kamis. Nazary mengatakan kepada AFP bahwa mereka juga membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk memberi makan dan merawat mereka yang baru tiba.
Massoud bertekad untuk mendukung orang-orang lembah dan mengambil jubah ayahnya, Nazary menambahkan, menekankan Afghanistan membutuhkan sistem pemerintahan federasi untuk menutup siklus perang yang tak ada habisnya.
“Perang hanyalah produk sampingan dari konflik di Afghanistan. Apa yang menyebabkan konflik adalah bahwa Afghanistan adalah negara yang terdiri dari etnis minoritas … (dan) di negara multi-etnis Anda tidak dapat memiliki satu kelompok etnis yang mendominasi politik dan yang lainnya memiliki kehadiran di pinggiran.”
Nazary mengatakan perlawanan Massoud, dan lainnya di seluruh Afghanistan, sangat penting dalam membuat perubahan ini terjadi.
“Panjshir selalu menjadi mercusuar harapan.”


Pengeluaran HK