Perusahaan teknologi desi era baru menggunakan crypto untuk pembayaran, fasilitas

Perusahaan teknologi desi era baru menggunakan crypto untuk pembayaran, fasilitas


CHENNAI: Perusahaan teknologi zaman baru memuaskan hasrat tenaga kerja muda mereka yang semakin meningkat akan uang digital dengan menggunakan solusi untuk membayar sebagian dari gaji, bonus, atau insentif lainnya dalam mata uang kripto. Bagi pemberi kerja, ini adalah transaksi yang cepat dan mudah, sedangkan bagi karyawan iming-imingnya adalah kemungkinan nilai crypto naik.
Ada dua pendekatan yang diambil oleh pemberi kerja. Salah satunya adalah mendaftarkan entitas mereka di negara-negara ramah crypto dan membayar karyawan mereka dalam cryptocurrency untuk menghindari rintangan hukum atau pajak.
Yang kedua adalah mencatat pembayaran sebagai transaksi rupee di buku mereka, tetapi untuk memfasilitasi konversi rupee menjadi mata uang kripto.

Seorang eksekutif dari perusahaan gateway, yang memfasilitasi pembayaran untuk cryptocurrency melalui saluran perbankan, berkata, “Umumnya, kami menggunakan koin / cryptocurrency yang stabil seperti Tether (USDt) untuk membayar gaji. Karyawan dapat segera mencairkannya atau menyimpannya. ” Karena Tether dipatok pada dolar, seorang insinyur sistem dengan paket pembayaran $ 60.000 per tahun akan mendapatkan 60.000 USDt.
Di India, cryptocurrency terus menjadi area abu-abu dan baik karyawan maupun pemberi kerja mengkhawatirkan implikasi pajak. “Setelah pencairan altcoin melalui pertukaran cryptocurrency, saya mengajukan jumlah itu sebagai pendapatan dari biaya konsultan untuk pengembalian pajak,” kata Sujeet Kumar, konsultan berbasis di Patna untuk kasus penggunaan blockchain dan cryptocurrency.
Kumar dibayar dalam altcoin seperti Ethereum, Plaas Token dan Audio Coin, yang dia gabungkan melalui pertukaran mata uang kripto India. “Saya biasanya mengonversi koin sesuai dengan kebutuhan saya. Sebagian besar klien saya berada di pasar cryptocurrency, sehingga membuat transaksi lebih mudah dan lebih cepat. Saya juga telah mengambil bonus tahun lalu melalui cryptocurrency. ”
CEO dari situs berita cryptocurrency berkata, “Kami mengikuti metode di mana kami membayar gaji dalam cryptocurrency dan menarik slip gaji dalam rupee. Ini menghindarkan karyawan dari kekhawatiran apa pun jika slip gaji mereka dalam bentuk kripto. ”
Opinder Preet Singh, yang mengepalai dana lindung nilai kripto bernama Chain Assets Capital, berkata, “Dengan terlalu banyak peraturan hukum dan kurangnya klarifikasi tentang pengakuan mata uang kripto di India, kami telah mendaftarkan perusahaan kami di yurisdiksi ramah-kripto di luar negeri. Hal ini memungkinkan kami untuk membayar gaji, bonus, dan insentif atau membelanjakan uang di India dan juga di seluruh dunia, terutama untuk pekerja lepas yang dipekerjakan di luar negeri. ”

Togel HK