PM Australia menginginkan lebih banyak wanita dalam politik setelah skandal baru

PM Australia menginginkan lebih banyak wanita dalam politik setelah skandal baru


Perdana Menteri Australia Scott Morrison

CANBERRA: Perdana Menteri Australia mengatakan pada Selasa bahwa dia terkejut dan muak dengan skandal seks terbaru yang mengguncang pemerintahannya dan berjanji untuk berbuat lebih banyak untuk menarik perempuan ke dalam politik.
Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan anggota staf anggota parlemen yang berada di tengah tuduhan pelanggaran seksual terbaru telah diberhentikan karena perilaku “menjijikkan dan memuakkan”.
Berita televisi Ten Network melaporkan Senin malam bahwa beberapa staf pemerintah pria telah membuat grup Facebook Messenger yang memungkinkan mereka untuk berbagi gambar dan video tindakan seks yang dilakukan di Gedung Parlemen, termasuk di meja anggota parlemen wanita.
Persepsi budaya di dalam Gedung Parlemen yang meracuni perempuan telah diperkuat sejak seorang mantan staf menuduh bulan lalu bahwa dia telah diperkosa oleh seorang rekan senior di kantor menteri dua tahun lalu. Dia bilang dia tidak melapor ke polisi karena takut kehilangan pekerjaannya.
Jaksa Agung Christian Porter sejak itu dikritik karena menolak untuk mundur atas tuduhan bahwa dia memperkosa seorang gadis berusia 16 tahun ketika dia masih remaja 33 tahun yang lalu. Pelapor telah meninggal dan polisi mengesampingkan dakwaan.
“Saya kaget dan jijik. Ini benar-benar memalukan, ”kata Morrison tentang grup Facebook Messenger.
“Saya benar-benar tercengang, karena saya telah lebih dari satu kali selama bulan lalu ini,” tambah Morrison.
Morrison yang emosional mengatakan “bulan yang sangat traumatis” telah berlalu sejak staf itu mengumumkan tuduhan pemerkosaannya dan dia menyambut baik sorotan bahwa peristiwa telah ditempatkan pada budaya politik.
“Saya ingin melihat lebih banyak wanita di tempat ini,” kata Morrison, mengacu pada Gedung Parlemen.
“Saya telah melakukan banyak hal untuk mendapatkan lebih banyak wanita di tempat ini dan saya berniat untuk melakukan lebih banyak,” tambahnya.
Tuduhan pemerkosaan staf tersebut mendorong Morrison untuk memerintahkan peninjauan budaya tempat kerja Gedung Parlemen oleh Komisaris Diskriminasi Seks Kate Jenkins. Investigasi akan selesai pada November.
Morrison mengatakan dia mengharapkan pelatihan pelecehan dan perilaku tidak senonoh akan diperkenalkan di Gedung Parlemen serta mekanisme pengaduan yang “lebih kuat dan independen” untuk staf yang dilecehkan secara seksual.
Morrison mengatakan dia juga terbuka untuk Partai Liberal konservatifnya yang memperkenalkan kuota minimum kandidat perempuan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan untuk meningkatkan jumlah perempuan yang menjadi anggota parlemen.
Partai Buruh oposisi kiri-tengah telah memiliki kuota perempuan selama bertahun-tahun, tetapi partai koalisi konservatif berpendapat bahwa kandidat harus dipilih berdasarkan prestasi.

FacebookIndonesiaLinkedinSurel

Pengeluaran HK