PM Inggris Johnson bisa kehilangan kursi dan mayoritasnya pada pemilihan berikutnya: Jajak Pendapat

PM Inggris Johnson bisa kehilangan kursi dan mayoritasnya pada pemilihan berikutnya: Jajak Pendapat


LONDON: Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di jalur untuk kehilangan kursinya sendiri dan tak satu pun dari dua partai politik utama kemungkinan akan memenangkan mayoritas langsung pada pemilihan umum berikutnya, tidak sampai 2024, menurut jajak pendapat baru.
Ini adalah survei terperinci pertama tentang persepsi publik tentang penanganan Johnson atas pembicaraan Brexit yang baru saja selesai dan pandemi COVID-19 setelah dia membatalkan rencana untuk memungkinkan keluarga bertemu pada Natal di beberapa bagian selatan Inggris untuk memerangi penyebaran virus.
Lebih dari 22.000 orang disurvei dalam jajak pendapat yang diawasi ketat oleh konstituensi per konstituensi selama periode empat minggu di bulan Desember, yang dilakukan oleh perusahaan data penelitian Focaldata dan diterbitkan oleh Sunday Times.
Jajak pendapat yang disebut regresi multilevel dan pasca-stratifikasi (MRP) menemukan bahwa Partai Konservatif yang berkuasa akan kehilangan 81 kursi, menghapus mayoritas 80 kursi. Ini akan meninggalkan Konservatif dengan 284 kursi, sementara Partai Buruh oposisi akan memenangkan 282 kursi, jajak pendapat menunjukkan.
Partai Nasional Skotlandia, yang ingin melepaskan diri dari sisa Inggris, diperkirakan akan memenangkan 57 dari 59 kursi di Skotlandia, yang berarti partai tersebut berpotensi memainkan peran raja dalam membentuk pemerintahan berikutnya.
Perdana menteri berisiko kehilangan kursinya sendiri di Uxbridge, barat London, jajak pendapat itu menemukan.
Johnson memenangkan pemilihan umum tahun lalu yang memungkinkan dia untuk membawa Inggris keluar dari orbit Uni Eropa pada Malam Tahun Baru setelah hampir setengah abad menjalin hubungan dekat.
Tetapi jabatan perdana Johnson mungkin semakin ditentukan oleh tanggapan pemerintah terhadap pandemi virus korona, yang telah menewaskan lebih dari 74.000 orang dan menghancurkan ekonomi.

Pengeluaran HK