Polisi Prancis menargetkan jaringan Islam setelah pemenggalan kepala guru

Polisi Prancis menargetkan jaringan Islam setelah pemenggalan kepala guru


PARIS: Polisi Prancis telah melakukan serangkaian penggerebekan yang menargetkan jaringan Islam, tiga hari setelah pemenggalan kepala seorang guru sejarah yang telah menunjukkan kepada murid-muridnya sebuah kartun Nabi Muhammad.
Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin bersumpah “tidak akan ada jeda satu menit pun bagi musuh-musuh Republik”, setelah puluhan ribu orang ambil bagian dalam demonstrasi di seluruh negeri pada hari Minggu untuk menghormati guru Samuel Paty dan membela kebebasan berekspresi.
Unjuk rasa diam-diam direncanakan pada Selasa malam, serta upacara Rabu di Sorbonne yang dihadiri oleh Presiden Emmanuel Macron.
Lima belas orang telah ditahan sejauh ini, termasuk empat murid yang mungkin telah membantu si pembunuh – seorang berusia 18 tahun asal Chechnya yang dibunuh oleh polisi – untuk mengidentifikasi guru tersebut sebagai imbalan pembayaran.
Penegak hukum melakukan 40 penggerebekan pada hari Senin, sebagian besar di sekitar Paris, dengan banyak lagi yang direncanakan.
“Kami ingin mengganggu dan menggoyahkan gerakan ini dengan cara yang sangat ditentukan,” kata satu sumber kementerian.
Darmanin mengatakan pemerintah juga akan memperketat cengkeramannya pada lembaga dan badan amal yang diduga memiliki hubungan dengan jaringan Islam.
Paty, 47, diserang dalam perjalanan pulang dari sekolah menengah pertama tempat dia mengajar di Conflans-Sainte-Honorine, 40 kilometer (25 mil) barat laut Paris.
Seorang saksi mata, yang hanya memberikan nama depannya Stephane kepada saluran berita LCI, mengatakan dia berada di dekatnya ketika serangan “barbar” terjadi, berlindung bersama anak-anaknya.
“Kami tidak tahu apa yang terjadi. Di depan rumah kami ada seorang pria yang dipenggal,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia kemudian melihat penyerang mengambil gambar.
Foto guru dan pesan yang mengakui pembunuhannya ditemukan di ponsel pembunuhnya, Abdullakh Anzorov, yang tiba di Prancis bersama keluarganya dari wilayah Chechnya yang mayoritas Muslim di Rusia lebih dari satu dekade lalu.
Empat anggota keluarga pembunuh termasuk di antara mereka yang ditahan.
Pembunuhan itu sejalan dengan pembantaian 2015 di majalah satir Prancis Charlie Hebdo, di mana 12 orang, termasuk kartunis, ditembak mati karena menerbitkan kartun Muhammad.
Paty telah menunjukkan salah satu gambar kontroversial di kelasnya setelah memberi anak-anak Muslim pilihan untuk meninggalkan kelas.
Namun pelajaran itu tetap menimbulkan keributan.
Ayah dari salah satu murid Paty meluncurkan kampanye online melawan guru tersebut dan sekarang telah ditangkap bersama dengan seorang radikal Islam yang terkenal.
Darmanin menuding pasangan itu sebenarnya mengeluarkan “fatwa” terhadap guru itu.
Para pejabat menyebut dua kelompok yang akan mereka targetkan untuk ditutup – Collective Against Islamophobia di Prancis yang mengatakan mereka memantau serangan terhadap Muslim, dan BarakaCity, yang menggambarkan dirinya sebagai organisasi kemanusiaan.
Dalam sebuah posting media sosial, BarakaCity menuduh Darmanin “menjadi gila” dan mengatakan dia mengambil keuntungan dari sebuah tragedi.
Darmanin juga memerintahkan penutupan sebuah masjid di Paris, menuduh imamnya mendorong intimidasi terhadap guru dan mempublikasikan alamat sekolah tersebut.
Sementara itu, jaksa penuntut Paris mengatakan mereka telah membuka penyelidikan terhadap situs web neo-Nazi Prancis yang dihosting di luar negeri yang menerbitkan ulang foto mayat Paty yang dipenggal yang diunggah ke Twitter oleh si pembunuh.
Guru bahasa Prancis telah lama mengeluhkan ketegangan seputar agama dan identitas yang merembes ke dalam kelas.
Seorang pakar pendidikan memperingatkan hari Senin bahwa pembunuhan itu mungkin menghalangi guru menangani topik sensitif di masa depan.
“Ada banyak sekali swasensor,” kata Jean-Pierre Obin, mantan inspektur sistem pendidikan Prancis. “Kita harus takut bahwa sekarang akan ada lebih banyak lagi.”
Tetapi Jonathan Renoir, seorang guru sejarah berusia 26 tahun di sebuah sekolah menengah pertama di Cergy dekat Paris, berkata: “Kita tidak boleh menyerah pada rasa takut, kita harus terus berbicara tentang hal-hal yang kontroversial di kelas.”
Emosi masih memuncak di luar sekolah Paty pada hari Senin, di mana para pemimpin Muslim berkumpul untuk menyampaikan belasungkawa dan menjauhkan agama mereka dari kekejaman.
“Sangat penting datang ke sini untuk menunjukkan kesedihan kami, untuk menunjukkan bahwa yang terjadi di sini bukanlah Islam. Itu dilakukan oleh preman yang tidak ada hubungannya dengan Islam,” kata Kemadou Gassama, seorang imam di Paris.
Dan suhu politik juga meningkat, dengan Macron meluncurkan upaya anti-Islamis dengan menjanjikan bahwa “ketakutan akan berubah sisi”.
Pemimpin Reli Nasional sayap kanan Marine Le Pen – kemungkinan akan menghadapi Macron dalam pemilihan presiden 2022 – menyerukan “undang-undang masa perang” dan moratorium imigrasi segera.
Pemenggalan kepala Paty adalah serangan pisau kedua sejak pengadilan dimulai bulan lalu atas pembunuhan Charlie Hebdo. Dalam serangan lainnya, dua orang terluka di luar bekas kantor penerbitan.

Pengeluaran HK