Raksasa chip Qualcomm menyebut Cristiano Amon CEO sebagai era 5G yang meningkat

Raksasa chip Qualcomm menyebut Cristiano Amon CEO sebagai era 5G yang meningkat


NEW DELHI: Qualcomm Inc, pemasok chip ponsel terbesar di dunia, mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah menunjuk presiden dan kepala divisi chipnya Cristiano Amon sebagai kepala eksekutif baru.
Amon, yang telah bekerja di perusahaan yang berbasis di San Diego sejak 1995 dan menjadi presiden pada 2018, akan menggantikan CEO Steven Mollenkopf yang akan menjabat, efektif 30 Juni.
Dalam beberapa tahun terakhir, Amon telah mengawasi divisi chip perusahaan, yang memasok prosesor ke sebagian besar ponsel Android dan chip modem yang membantu perangkat Android dan iPhone Apple Inc. terhubung ke jaringan data nirkabel.
Seorang pendukung kuat 5G, generasi baru jaringan nirkabel yang lebih cepat, ia telah memimpin dorongan Qualcomm untuk menempatkan chip 5G ke dalam handset dengan harga rendah dan menengah. Dia juga memandu ekspansi perusahaan ke bidang-bidang baru seperti peralatan infrastruktur 5G, komputer otomotif, dan komputer pribadi.
“Kami telah menjadi yang terdepan dalam inovasi selama beberapa dekade dan saya berharap dapat mempertahankan posisi ini di masa mendatang,” kata pria berusia 50 tahun, penduduk asli Brasil yang merestorasi mobil otot antik di waktu luangnya.
Namun Amon, yang juga berperan dalam divisi lisensi Qualcomm sebagai presiden perusahaan, akan menghadapi beberapa tantangan berat sebagai CEO, seperti bagaimana menghadapi ketergantungan Qualcomm yang besar pada kekayaan intelektual dari Arm Ltd untuk chip prosesornya.
Arm berada di tengah-tengah pengambilalihan $ 40 miliar oleh Nvidia Corp, yang memiliki persaingan sengit dengan Qualcomm dalam hal chip untuk kecerdasan buatan.
Amon dapat dipaksa untuk mencari pengganti kekayaan intelektual Arm jika Qualcomm menyimpulkan bahwa bergantung pada pesaing menciptakan terlalu banyak risiko jangka panjang.
Qualcomm telah mulai menggunakan lebih banyak kekayaan intelektualnya sendiri dalam chip untuk kecerdasan buatan dan menggunakan alternatif Arm yang disebut RISC-V di bagian tertentu dari prosesor teleponnya.
CEO saat ini, Mollenkopf, sendiri tidak asing dengan tantangan yang telah membimbing Qualcomm melalui tiga krisis: Upaya pengambilalihan yang tidak bersahabat oleh Broadcom Inc, tantangan antitrust oleh Komisi Perdagangan Federal AS dan pertempuran hukum yang berlarut-larut dengan Apple.
Qualcomm menang dalam ketiga kasus tersebut, dan pria berusia 52 tahun itu, yang telah bekerja di perusahaan selama 26 tahun, pergi dengan sahamnya naik hampir tiga kali lipat nilainya selama krisis yang mendalam.
“Steve melewati keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama masa jabatannya, menghadapi lebih banyak dalam tujuh tahun sebagai CEO daripada yang dihadapi kebanyakan pemimpin dalam seluruh karir mereka,” kata Mark McLaughlin, ketua dewan Qualcomm.
Mollenkopf akan tetap bersama Qualcomm sebagai penasihat untuk jangka waktu tertentu, kata perusahaan itu.

Togel HK