Ribuan pendukung Trump kembali berunjuk rasa di Washington

Ribuan pendukung Trump kembali berunjuk rasa di Washington


WASHINGTON: Ribuan pengunjuk rasa bertopi merah memenuhi jalan-jalan Washington pada Sabtu untuk mendukung klaim tak berdasar Donald Trump atas kecurangan pemilu, tidak terpengaruh oleh penolakan Mahkamah Agung AS atas apa yang mungkin menjadi kesempatan terakhirnya untuk membatalkan hasil pemilu.
Ribuan orang berkumpul di sekitar Freedom Plaza, beberapa blok dari Gedung Putih, dalam suasana yang meriah pada hari sebelumnya, sementara bentrokan pecah kemudian antara pengunjuk rasa dan kontra-demonstran.
Polisi, beberapa dengan perlengkapan anti huru hara, menggunakan tubuh dan sepeda mereka untuk memisahkan kelompok tersebut. Setidaknya ada satu bentrokan antara polisi dan kontra-pengunjuk rasa.
Enam orang ditangkap, menyusul lima penangkapan Jumat malam terkait dengan perkelahian, media lokal melaporkan.
Beberapa demonstran pro-Trump muncul dengan perlengkapan taktis, meneriakkan “AS” dan “empat tahun lagi” untuk presiden yang akan keluar.
Itu adalah kerumunan yang cukup besar, tetapi terlihat lebih kecil dari unjuk rasa serupa sebulan lalu ketika 10.000 orang berkumpul di dekat Gedung Putih untuk mendukung Trump.
“Kami tidak akan menyerah,” kata Luke Wilson, seorang pengunjuk rasa berusia enam puluh tahunan yang datang jauh-jauh dari negara bagian barat Idaho.
“Saya yakin ada ketidakadilan besar yang dilakukan terhadap rakyat Amerika,” tambah Dell Quick, yang biasa menghadiri rapat umum politik Trump. Dia mengibarkan bendera yang membela hak senjata.
Para pengunjuk rasa tidak kekurangan penjelasan untuk hasil pemilu 3 November yang dimenangkan oleh Demokrat Joe Biden, meskipun telah dikonfirmasi oleh pejabat pemilihan negara bagian – beberapa di antaranya dari Partai Republik – dan oleh hakim di beberapa negara bagian utama.
Setiap negara bagian sekarang telah mensertifikasi kemenangan Biden, memberikan Demokrat 306 suara di Electoral College ke 232 Trump, dengan 270 suara diperlukan untuk pemilihan. Para pemilih secara resmi memberikan suara mereka pada hari Senin.
Tetapi pengunjuk rasa bersikeras, seperti yang telah berulang kali dilakukan Trump, bahwa ada kecurangan yang meluas dalam pemilu.
Beberapa menunjuk ke “campur tangan asing,” yang lain ke perangkat lunak yang diduga menghapus jutaan suara untuk presiden – tetapi tidak untuk kandidat Republik lainnya pada surat suara yang sama.
Quick mengatakan kepada AFP bahwa “tidak mungkin” Biden terpilih.
Susan Bowman, 62 tahun dari Hampton, Virginia, berkata “ini bukan republik pisang. Kita perlu memperbaiki pemilihan.”
Mereka yang berpidato di hadapan massa termasuk Michael Flynn, mantan penasihat keamanan nasional Trump yang berbohong tentang kontaknya di Rusia dan baru-baru ini diampuni oleh presiden.
Lusinan kasus pengadilan yang menuduh kecurangan atau mempermasalahkan hasil telah diputuskan – hampir semuanya berpihak pada Biden, dengan beberapa hakim menawarkan kritik pedas atas kurangnya bukti.
Tapi itu tidak cukup untuk Darlene Denton, 47 tahun, yang mengenakan lencana “Trump 2024” di kausnya.
“Tak seorang pun ingin mendengar bukti, tak seorang pun ingin mendengar kasus, semuanya dibuang begitu saja,” kata Denton, yang datang dari Tennessee untuk mendukung presiden yang katanya telah memberikan “suara kepada rakyat.”
Trump, yang sangat menentang hasil yang jelas dan tradisi AS, telah menolak untuk menyerah kepada Biden.
“Wow! Ribuan orang membentuk di Washington (DC) untuk Hentikan Pencurian,” tweetnya Sabtu pagi. “Tidak tahu tentang ini, tapi aku akan melihat mereka!”
Tidak lama kemudian, helikopternya lepas landas dari halaman Gedung Putih dan melewati kerumunan – banyak yang menyanyikan lagu kebangsaan AS – saat Trump menuju ke New York untuk menghadiri pertandingan sepak bola tahunan Angkatan Darat-Angkatan Laut.
Di antara para pengunjuk rasa, anggota kelompok milisi sayap kanan Proud Boys terlihat jelas – dalam pakaian hitam-kuning khas mereka, beberapa mengenakan rompi antipeluru – dan mereka sering mendapat sorakan dari orang lain di kerumunan.
Beberapa blok jauhnya, para pendukung gerakan Black Lives Matter mengadakan unjuk rasa mereka sendiri, jauh lebih kecil, meneriakkan “Nazi keluar!”
Bentrokan kekerasan sesekali dengan para pengunjuk rasa selama demonstrasi November menyebabkan beberapa orang luka tusuk. Polisi melakukan sekitar 20 penangkapan terkait peristiwa itu.

Pengeluaran HK