Sekarang, MDMK mengatakan Center mencoba mengambil hak negara bagian dalam