Sekolah Maroko untuk mengajarkan sejarah dan budaya Yahudi

Sekolah Maroko untuk mengajarkan sejarah dan budaya Yahudi

Keluaran Hongkong

RABAT: Sejarah dan budaya Yahudi di Maroko akan segera menjadi bagian dari kurikulum sekolah – yang “pertama” di wilayah tersebut dan di negara Afrika Utara, di mana Islam adalah agama negara.

Keputusan itu “berdampak pada tsunami,” kata Serge Berdugo, sekretaris jenderal Dewan Komunitas Yahudi Maroko.

Ini “yang pertama di dunia Arab,” katanya kepada AFP dari Casablanca.

Selama bertahun-tahun, meski kerajaan itu tidak memiliki hubungan resmi dengan Israel, ribuan orang Yahudi asal Maroko mengunjungi tanah leluhur mereka, untuk merayakan hari raya keagamaan atau berziarah, termasuk dari Israel.

Tetapi Maroko minggu ini menjadi negara Arab keempat sejak Agustus yang mengumumkan kesepakatan yang ditengahi AS untuk menormalkan hubungan dengan Israel, menyusul Uni Emirat Arab, Bahrain dan Sudan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kantor penghubung akan dibuka kembali di Tel Aviv dan Rabat, yang ditutup Maroko pada 2000 pada awal pemberontakan kedua Palestina, dan hubungan diplomatik penuh akan dibangun “secepat mungkin”.

Maroko mengkonfirmasi kesepakatan itu, dengan mengatakan Raja Mohammed VI telah mengatakan kepada Presiden AS Donald Trump bahwa negaranya telah setuju untuk membangun hubungan diplomatik dengan Israel “dengan penundaan minimal”.

Keputusan untuk menambahkan sejarah dan budaya Yahudi ke dalam pelajaran diluncurkan secara diam-diam sebelum kesepakatan diplomatik diumumkan.

Bagian dari perombakan kurikulum sekolah Maroko yang sedang berlangsung sejak 2014, pelajaran akan dimasukkan dari semester berikutnya untuk anak-anak di tahun terakhir sekolah dasar mereka, berusia 11 tahun, kata kementerian pendidikan.

Langkah itu bertujuan untuk “menyoroti identitas Maroko yang beragam”, menurut Fouad Chafiqi, kepala program akademik di kementerian.

Komunitas Yahudi Maroko telah ada sejak jaman dahulu dan berkembang selama berabad-abad, terutama dengan kedatangan orang-orang Yahudi yang diusir dari Spanyol oleh raja-raja Katolik setelah 1492.

Pada akhir 1940-an, orang Yahudi Maroko berjumlah sekitar 250.000 – sekitar 10 persen dari populasi.

Banyak yang pergi setelah pembentukan negara Israel pada tahun 1948, dan komunitasnya sekarang berjumlah sekitar 3.000, masih yang terbesar di Afrika Utara.

Kehadiran Yahudi dalam budaya Maroko sekarang muncul dalam kurikulum pendidikan sosial tingkat dasar, di bagian yang didedikasikan untuk Sultan Sidi Mohammed Ben Abdellah, yang dikenal sebagai Mohammed III.

Penguasa Alawi abad ke-18 memilih pelabuhan Mogador dan bentengnya, yang dibangun oleh penjajah Portugis, untuk mendirikan kota pesisir Essaouira.

Di bawah kepemimpinannya, pusat diplomatik dan komersial menjadi satu-satunya kota di dunia Islam yang memiliki populasi mayoritas Yahudi, dan pada satu titik memiliki 37 sinagog.

“Meskipun ada kehadiran orang Yahudi di Maroko sebelum abad ke-18, satu-satunya catatan sejarah yang dapat dipercaya berasal dari masa itu,” kata Chafiqi.

Dua asosiasi Yahudi yang berbasis di AS – American Sephardi Federation (ASF) dan Conference of President of Major American Jewish Organizations (COP) – mengatakan bahwa mereka “bekerja sama dengan Kerajaan Maroko dan komunitas Yahudi Maroko” dalam “terobosan baru. “reformasi akademis.

“Memastikan mahasiswa Maroko belajar tentang totalitas sejarah toleransi yang mereka banggakan, termasuk filo-Semitisme Maroko, adalah suntikan melawan ekstremisme,” kata para pemimpin kedua organisasi itu dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di Twitter bulan lalu.

Juga di bulan November, Menteri Pendidikan Said Amzazi dan kepala dua asosiasi Maroko menandatangani perjanjian kemitraan “untuk mempromosikan nilai-nilai toleransi, keragaman, dan hidup berdampingan di sekolah dan universitas”.

Kesepakatan itu secara simbolis ditandatangani di “House of Memory” Essaouira, yang merayakan hidup berdampingan bersejarah antara komunitas Yahudi dan Muslim di kota itu.

Di antara mereka yang hadir adalah Andre Azoulay, seorang anggota komunitas Yahudi setempat yang juga merupakan penasihat Raja Mohammed VI.

Raja, “Komandan Umat Beriman” Maroko, telah mendorong Islam yang toleran yang menjamin kebebasan beribadah bagi orang Yahudi dan Kristen asing.

Pada September 2018, di meja bundar PBB, ia menekankan peran pendidikan dalam memerangi rasisme dan anti-Semitisme.

Maroko “tidak pernah menghapus ingatan Yahudinya,” kata Zhor Rehihil, kurator Museum Yahudi Maroko di Casablanca – satu-satunya dari jenisnya di wilayah tersebut.

Guru sejarah Mohammed Hatimi mengatakan, memperkenalkan identitas Yahudi ke dalam program pendidikan Maroko akan membantu memelihara “warga negara masa depan yang sadar akan keberagaman warisan mereka”.

Langkah tersebut juga akan menjadi bagian dari revisi kurikulum sekolah menengah yang ditetapkan untuk tahun depan, menurut Chafiqi dari kementerian pendidikan.