Selandia Baru mengatakan 'tidak nyaman' dengan perluasan Lima Mata

Selandia Baru mengatakan ‘tidak nyaman’ dengan perluasan Lima Mata


SYDNEY: Selandia Baru mengatakan “tidak nyaman” dengan memperluas peran Five Eyes, kelompok intelijen pasca-perang yang juga mencakup Amerika Serikat, Inggris, Australia, dan Kanada, yang baru-baru ini dikritik oleh China.
China adalah mitra dagang terbesar Selandia Baru, dan Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta mengatakan dalam pidatonya bahwa Selandia Baru mencari hubungan diplomatik yang dapat diprediksi.
Selandia Baru akan merasa perlu untuk berbicara tentang masalah-masalah yang tidak setuju dengan China, termasuk perkembangan di Hong Kong dan perlakuan terhadap Uyghur di Xinjiang, katanya dalam pidatonya pada hari Senin kepada Dewan China Selandia Baru yang didanai pemerintah.
Dalam komentar selanjutnya kepada media yang dilaporkan oleh Newshub Selandia Baru, Mahuta mengatakan Selandia Baru tidak suka menggunakan Lima Mata untuk “menyampaikan berbagai masalah yang benar-benar ada di luar kewenangan Lima Mata”.
“Kami tidak nyaman dengan memperluas kewenangan Lima Mata,” katanya.
Kementerian luar negeri China telah berulang kali mengkritik Five Eyes, setelah semua anggota mengeluarkan pernyataan bersama tentang perlakuan terhadap legislator pro-demokrasi Hong Kong pada November.
Bulan lalu, juru bicara kementerian luar negeri China Hua Chunying mengatakan “Five Eyes telah mengambil langkah-langkah terkoordinasi untuk mengeroyok China”, setelah Australia dan Selandia Baru mengeluarkan pernyataan bersama di Xinjiang.
Tahun lalu, Five Eyes membahas kerja sama di luar pembagian intelijen, termasuk di bidang teknologi kritis, Hong Kong, rantai pasokan, dan pandemi COVID-19, menurut pernyataan Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne pada 2020.
Kantor Mahuta mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak dapat memberikan salinan komentarnya tentang Five Eyes.
Payne akan melakukan perjalanan ke Selandia Baru pada Rabu untuk pertemuan dengan Mahuta dan Perdana Menteri Jacinda Ardern, kunjungan diplomatik pertama antara negara-negara tetangga sejak perbatasan dibuka kembali dua arah.
Canberra baru-baru ini mengalami hubungan yang lebih berbatu dengan Beijing daripada Wellington, dengan menteri perdagangan Australia tidak dapat menghubungi mitranya dari China karena eksportir terkena berbagai sanksi perdagangan dari China.
Perselisihan diplomatik antara China dan Australia memburuk pada tahun 2020 setelah Canberra melobi untuk penyelidikan internasional tentang sumber pandemi virus korona.
China dan Selandia Baru meningkatkan perjanjian perdagangan bebas pada Januari, ketika, kata Mahuta, para menteri perdagangan telah mengadakan seruan “konstruktif”.

Pengeluaran HK