Tes Pertama: Afrika Selatan berusaha untuk mengubah nasib melawan Sri Lanka setelah Covid absen |  Berita Kriket

Tes Pertama: Afrika Selatan berusaha untuk mengubah nasib melawan Sri Lanka setelah Covid absen | Berita Kriket

HK Pools

ABAD: Afrika Selatan dan Sri Lanka akan mengakhiri istirahat panjang yang disebabkan Covid dari tes kriket ketika pertandingan pertama dari dua kejuaraan dunia Test pertandingan dimulai di SuperSport Park di Centurion pada hari Sabtu.
Tidak ada tim yang memainkan pemain internasional bola merah sejak Januari, ketika Afrika Selatan kalah 3-1 dalam seri kandang melawan Inggris sementara Sri Lanka memenangkan seri dua pertandingan 1-0 di Zimbabwe.
Sri Lanka dapat memanggil sebagian besar pemain yang mengejutkan Proteas dengan memenangkan kedua Tes pada tur sebelumnya di Afrika Selatan dua musim lalu.
Di atas kertas, Afrika Selatan lebih lemah daripada seri sebelumnya dengan seluruh serangan bowling cepat mereka dari Dale Steyn, Kagiso Rabada, Vernon Philander dan Duanne Olivier hilang karena pensiun, cedera atau, dalam kasus Olivier, iming-iming Inggris. pound.
Seri Sri Lanka juga menandai akhir dari karir Tes pemukul terkenal Hashim Amla.
Telah terjadi pergantian kapten, dengan Faf du Plessis mengundurkan diri, meskipun ia tetap sebagai pemain.
Penjaga gawang Quinton de Kock, test batsman Afrika Selatan musim lalu, telah menerima peran sebagai caretaker untuk musim 2020/21 saja.
Penunjukan De Kock mirip dengan Dimuth Karunaratne, batsman pembuka Sri Lanka, yang diumumkan sebagai kapten “stand-in” untuk tur 2018/19 tetapi melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menanamkan sikap positif pada para pemainnya sehingga ia tetap memimpin.
Namun, kondisinya akan sangat berbeda, dengan pertandingan dimainkan di lapangan cepat dan goyang Centurion dan Johannesburg alih-alih di permukaan pantai yang lebih lambat di Durban dan Port Elizabeth tempat Sri Lanka menang terakhir kali.
Meskipun memiliki serangan bowling cepat yang sama sekali berbeda, para pemain bowling Afrika Selatan akan memberikan tantangan berat bagi para batsmen yang berkunjung.
Anrich Nortje adalah salah satu pemain bowling tercepat di dunia, sementara Lungi Ngidi telah kembali tampil prima setelah serangkaian cedera.
Glenton Stuurman bisa memenangkan topi pertama sebagai pengganti yang disukai untuk Philander yang akurat dan cerewet.
Kunci untuk Sri Lanka adalah kembalinya Kusal Perera yang diharapkan.
Petenis kidal itu memainkan babak yang menentukan karier ketika ia membuat 153 tidak keluar dalam Tes pertama di Durban pada tur sebelumnya, mengubah apa yang tampaknya merupakan kemenangan rutin Afrika Selatan menjadi kemenangan satu gawang yang mendebarkan bagi para wisatawan, disegel. dengan stand gawang terakhir tak terkalahkan 78 dengan Vishwa Fernando.
Sebelum babak itu, Perera memiliki rata-rata pukulan Test di bawah 30. Dia tidak dapat mempertahankan bentuknya di Durban dan dijatuhkan setelah seri yang buruk melawan Selandia Baru pada tahun 2019.
Tim yang memungkinkan:
Afrika Selatan: Quinton de Kock (kapten, wkt), Dean Elgar, Aiden Markram, Rassie van der Dussen, Faf du Plessis, Temba Bavuma, Dwaine Pretorius atau Wiaan Mulder, Keshav Maharaj, Anrich Nortje, Glenton Stuurman, Lungi Ngidi.
Srilanka: Dimuth Karunaratne (kapten), Lahiru Thirimanne, Kusal Perera, Kusal Mendis, Dinesh Chandimal, Dhananjaya de Silva, Niroshan Dickwella (wkt), Suranga Lakmal, Lasith Embuldeniya, ditambah dua dari Vishwa Fernando, Lahiru Kumara, Dushmantha Chameera, Kasun Rajitha.
Wasit: Marais Erasmus, Adrian Holdstock (keduanya RSA)
Wasit TV: Allahudien Paleker (RSA)
Wasit pertandingan: Andy Pycroft (ZIM)