Turki Uighur khawatir penjualan ke China dengan imbalan vaksin


BEIJING: Abdullah Metseydi, seorang Uighur di Turki, sedang bersiap-siap untuk tidur bulan lalu ketika dia mendengar keributan, lalu menggedor pintu. “Polisi! Buka pintunya!”
Selusin atau lebih perwira masuk, banyak yang membawa senjata dan mengenakan kamuflase pasukan anti-teror Turki. Mereka bertanya apakah Metseydi telah berpartisipasi dalam gerakan melawan China dan mengancam akan mendeportasi dia dan istrinya. Mereka membawanya ke fasilitas deportasi, di mana dia sekarang duduk di tengah kontroversi politik yang memanas.
Legislator oposisi di Turki menuduh para pemimpin Ankara secara diam-diam menjual orang Uighur ke China dengan imbalan vaksin virus corona. Puluhan juta botol vaksin China yang dijanjikan belum terkirim. Sementara itu, dalam beberapa bulan terakhir, polisi Turki telah menggerebek dan menahan sekitar 50 orang Uighur di pusat deportasi, kata pengacara – peningkatan tajam dari tahun lalu.
Meskipun belum ada bukti kuat yang muncul untuk quid pro quo, para legislator dan Uighur ini khawatir bahwa Beijing menggunakan vaksin sebagai pengaruh untuk memenangkan pengesahan perjanjian ekstradisi. Perjanjian itu ditandatangani bertahun-tahun yang lalu tetapi tiba-tiba diratifikasi oleh China pada bulan Desember, dan bisa dihadapkan pada anggota parlemen Turki secepat bulan ini.
Orang Uighur mengatakan RUU itu, setelah menjadi undang-undang, dapat membawa mimpi buruk yang mengancam jiwa mereka: Deportasi kembali ke negara tempat mereka melarikan diri untuk menghindari penahanan massal. Lebih dari satu juta orang Uighur dan sebagian besar minoritas Muslim lainnya telah dimasukkan ke dalam penjara dan kamp penahanan di China, dalam apa yang disebut China sebagai tindakan anti-terorisme tetapi Amerika Serikat telah menyatakan genosida.
“Saya takut dideportasi,” kata Melike, istri Metseydi, sambil menangis, menolak memberikan nama belakangnya karena takut akan pembalasan. “Saya mengkhawatirkan kesehatan mental suami saya.”
Kecurigaan terhadap kesepakatan muncul ketika pengiriman pertama vaksin China ditahan selama berminggu-minggu di bulan Desember. Pejabat menyalahkan masalah izin.
Tetapi bahkan sekarang, Yildirim Kaya, seorang legislator dari partai oposisi utama Turki, mengatakan bahwa China hanya memberikan sepertiga dari 30 juta dosis yang dijanjikan pada akhir Januari. Turki sangat bergantung pada vaksin Sinovac China untuk mengimunisasi populasinya dari virus, yang telah menginfeksi sekitar 2,5 juta dan membunuh lebih dari 26.000.
“Penundaan seperti itu tidak wajar. Kami sudah membayar untuk vaksin ini,” kata Kaya. “Apakah China memeras Turki?”
Kaya mengatakan dia secara resmi bertanya kepada pemerintah Turki tentang tekanan dari China tetapi belum mendapat tanggapan.
Baik otoritas Turki dan China bersikeras bahwa RUU ekstradisi tidak dimaksudkan untuk menargetkan orang Uighur untuk dideportasi. Media pemerintah China menyebut kekhawatiran seperti itu “tercoreng”, dan juru bicara kementerian luar negeri Wang Wenbin membantah adanya hubungan antara vaksin dan perjanjian itu.
“Saya pikir spekulasi Anda tidak berdasar,” kata Wang pada konferensi pers Kamis.
Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan pada bulan Desember bahwa penundaan vaksin tidak terkait dengan masalah orang Uighur.
“Kami tidak menggunakan Uighur untuk tujuan politik, kami membela hak asasi mereka,” kata Cavusoglu.
Tetapi meskipun sangat sedikit yang benar-benar dideportasi untuk saat ini, penahanan baru-baru ini telah membuat merinding melalui komunitas Uighur Turki yang diperkirakan berjumlah 50.000 orang. Dan dalam beberapa pekan terakhir, duta besar Turki di Beijing memuji vaksin China sambil menambahkan bahwa Ankara menghargai “kerja sama yudisial” dengan China – kode, banyak orang Uighur khawatir, untuk kemungkinan tindakan keras.
Di masa lalu, sejumlah kecil orang Uighur telah melakukan perjalanan ke Suriah untuk berlatih dengan militan. Tetapi kebanyakan orang Uighur di Turki menghindari para jihadis dan khawatir mereka menyakiti perjuangan Uighur.
Pengacara yang mewakili warga Uighur yang ditahan mengatakan bahwa dalam banyak kasus, polisi Turki tidak memiliki bukti terkait dengan kelompok teror. Profesor hukum Ankara Ilyas Dogan yakin penahanan itu bermotif politik.
“Mereka tidak memiliki bukti konkret,” kata Dogan, yang mewakili enam orang Uighur yang sekarang berada di pusat deportasi, termasuk Metseydi. “Mereka tidak serius.”
Bahkan jika RUU itu disahkan, Dogan meragukan akan ada deportasi massal, mengingat simpati publik yang luas untuk orang Uighur di Turki. Namun dia yakin kemungkinan individu dideportasi akan meningkat secara signifikan.
Karena ikatan budaya bersama, Turki telah lama menjadi tempat berlindung yang aman bagi orang Uighur, kelompok Turki yang berasal dari wilayah Xinjiang barat jauh China. Presiden Turki Recep Erdogan mengecam perlakuan China terhadap Uighur sebagai “genosida” lebih dari satu dekade lalu.
Itu semua berubah dengan upaya kudeta di Turki pada 2016, yang mendorong pembersihan massal dan mengasingkan Erdogan dari pemerintah Barat. Yang menunggu untuk mengisi kekosongan adalah China, yang meminjamkan dan menginvestasikan miliaran di Turki.
Tanda-tanda ikatan ekonomi yang kuat berlimpah, besar dan kecil: Seorang eksportir dengan bisnis di China ditunjuk sebagai duta besar Turki untuk Beijing. Pembangkit listrik tenaga batu bara senilai $ 1,7 miliar yang didanai China sedang dibangun di tepi laut Mediterania Turki.
Bandara Istanbul memperoleh sertifikasi “Bandara Ramah China” pertama di dunia, menyisihkan konter check-in untuk menerima ribuan wisatawan dari Shanghai dan Beijing. Dan retorika Presiden Erdogan yang dulu berapi-api telah berubah menjadi membosankan dan diplomatis, memuji para pemimpin China atas bantuan mereka.
China juga mulai meminta ekstradisi lebih banyak warga Uighur dari Turki. Dalam satu permintaan ekstradisi tahun 2016 yang bocor yang pertama kali dilaporkan oleh Axios dan diperoleh secara independen oleh The Associated Press, pejabat Tiongkok meminta ekstradisi mantan vendor ponsel Uighur, menuduhnya mempromosikan kelompok teror ISIS secara online.

Pengeluaran HK

By asdjash